25.11.13

Riset: Makan Kacang Bantu Perpanjang Harapan Hidup?

Hidayatullah.com—Umur, rezeki dan jodoh hanya rahasia Allah. Namun menjaga kesehatan dan makanan adalah bagian dari ikhtiar membantu seseorang memiliki angka harapan hidup lebih lama.

Sebuah penelitian yang dipublikasikan dalam New England Journal of Medicine menyarankan manfaat terbesar bisa dirasakan oleh mereka yang rajin mengunyah kacang dalam porsi wajar sehari-hari.

Tim dari AS mengatakan para pemakan kacang ini mungkin juga memiliki gaya hidup yang sehat, tetapi kacang sendiri juga berkontribusi terhadap umur mereka yang lebih panjang.

Sementara British Heart Foundation mengatakan penelitian lebih lanjut diperlukan untuk membuktikan hal ini.

Studi ini diikuti hampir 120.000 orang selama 30 tahun. Semakin teratur para responden mengkonsumsi kacang-kacangan, semakin kecil kemungkinan mereka mati selama penelitian berlangsung.

Orang yang makan kacang seminggu sekali kemungkinannya untuk meninggal selama studi 11% lebih rendah dibandingkan dengan mereka yang tidak pernah makan kacang.

Penelitian lebih lanjut

Peneliti utama Dr. Charles Fuchs, dari Dana-Farber Cancer Institute and Brigham and Women's Hospital, mengatakan, "Manfaat yang paling jelas adalah berkurangnya kematian akibat penyakit jantung sebanyak 29%, tetapi kami juga melihat penurunan yang signifikan - 11%  dalam risiko kematian akibat kanker," demikian dikutip BBC, Ahad (24/11/2013).

Victoria Taylor, ahli gizi senior di British Heart Foundation, mengatakan: "Studi ini menunjukkan hubungan antara teratur makan segenggam kecil kacang dan rendahnya risiko kematian akibat penyakit jantung koroner".

"Sementara ini merupakan kaitan yang menarik, kita perlu penelitian lebih lanjut untuk mengkonfirmasi apakah itu kacang yang melindungi kesehatan jantung, atau ini adalah aspek lain dari gaya hidup masyarakat"

"Kacang-kacangan mengandung lemak tak jenuh, protein dan berbagai vitamin dan mineral dan adalah pengganti yang baik untuk makanan ringan seperti cokelat, kue dan biskuit"

"Memilih kacang dengan rasa yang polos daripada manis, asin, kering-panggang atau yang berlapis coklat akan Klik menjaga kadar garam dan asupan gula tetap rendah."*

MUI: Modus Pemurtadan Lewat Pernikahan Bisa Jadi ADA!

Asmirandah (Muslim) dan Jonas Rivanno ("Muallaf")
Hidayatullah.com – Pernikahan pasangan artis Jonas Rivanno (Kristen) dengan Asmiranda (Islam) otomatis batal jika di antara pasangan kembali ke agama semula.

Demikian dikatakan Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) H Amidhan mengenai kasus pernikahan yang menimpa Jonas Rivanno yang sebelumnya mengaku telah muallaf (sebelum menikah) lalu kemudian mengabarkan telah kembali pada agama lamanya alias murtad.

Menurut Amidhan, landasan ini berdasarkan Undang-undang No 1 tahun 1974 bahwa perkawinan dilarang antara dua orang yang mempunyai hubungan yang oleh agamanya atau peraturan lain yang berlaku dilarang menikah.

"Pernikahannya otomatis batal dengan berdasarkan landasan hukum Islam dan konstitusi negara," kata Amidhan kepada hidayatullah.com, Kamis (21/11/2013).

Menurut Amidhan, larangan yang tercantum dalam Undang-undang perkawinan yang diatur negara tersebut sejalan dengan larangan hukum masing-masing agama.

Sebab itu, tegas dia, pembenaran terhadap perkawinan beda agama, selain bertentangan dengan hukum agama, juga bertentangan dengan konstitusi.

Lebih jauh Amidhan menerangkan Majelis Ulama Indonesia (MUI) tanggal 1 Juni 1980 telah mengeluarkan fatwa yang mengharamkan perkawinan pria muslim dengan wanita non muslim.

Fatwa MUI itu diperkuat dengan Inpres No 1 Tahun 1991 tentang Kompilasi Hukum Islam (KHI) Pasal 40 huruf (c), yang melarang perkawinan antar seorang pria yang beragama Islam dengan seorang wanita yang tidak beragama Islam, dan sebaliknya

Mengenai pandangan sejumlah pihak yang menyebut sikap Jonas Rivanno sebagai modus baru kristenisasi dan pemurtadan, ia menganggap kemungkinan seperti itu ada saja.

"Bisa jadi ada motivasi begitu walaupun tidak terbuka," ungkapnya.

Seperti diketahui, modus pemurtadan melalui pernikahan kerap terjadi. Yang masih hangat adalah kasus kekerasan yang dilakukan seorang murtadin bernama Ayung di Banten yang memaksa istrinya masuk agama Kristen dengan cara cara kekerasan.

Sebagaimana marak diberitakan, selebriti Jonas Rivanno membenarkan kabar dirinya yang pernah menjadi mualaf (masuk Islam) pada 22 Agustus lalu lalu menikah dengan Asmirandah. Namun, kini pria itu diduga telah kembali murtad atau keluar dari Islam.
"Iya, saya akui saya pernah jadi mualaf," ungkap Jonas Rivanno dalam wawancara di Raffles Hills, Cimanggis, Depok, Jumat (15/11/2013) dikutip media.
Sebelumnya Jonas Rivanno mengelak pernah menjadi muallaf. Hal itu pun memicu pernyataan keras dari berbagai pihak karena dianggap telah mempermainkan agama di muka publik.

Tak lama berselang, Asmirandah dan Rivanno mengklarifikasi pernyataan sebelumnya. Keduanya mengaku telah berbohong dan membenarkan kabar pernikahannya. *

Resensi Buku: Terjemah Injil Barnabas, Versi Orisinil Risalah Isa Alaihissalam

Kitab Injil Barnabas ini ditulis secara rahasia oleh Barnabas (salah satu dari kedua belas murid, Hawariyyun, yang paling dipercaya oleh Yesus) guna menghindari hukuman mati dari pengusaha Romawi, yang represif, yang hendak memaksakan doktrin Paulus untuk dianut oleh rakyat Romawi.


Doktrin Paulus MENGHAPUS DUA AJARAN PENTING dari Nabi Musa dan Nabi Ibrahim: (1) Hal hal yang boleh dimakan, dan (2) kewajiban berkhitan. Paulus (Saulus) juga telah melahirkan ajaran baru tentang penebusan dosa, yang tidak pernah diajarkan oleh Yesus dan tidak dikenal oleh kedua belas muridnya. Lebih jauh lagi, Paulus bahkan telah banyak mengkompromikan ajaran ajaran Yesus dan mencampuradukkannya dengan legenda legenda kuno Romawi dan pemikiran filsafat Yunani.


Kitab Injil Barnabas ini banyak meuat informasi dan penjelasan yang sangat mirip dengan ajaran islam. Kitab ini mengakui bahwa Allah itu esa (sangat monotheis dan tidak mengenal trinitas). Bahwa tugas utama Yesus, sebagaimana ucapan Yesus sendiri, adalah untuk Mempersiapkan jalan bagi Nabi yang terakhir dan terbesar yaitu Muhammad utusan Allah (Rasulullah). Bahwa Yesus mengakui eksistensi Nabi Ismail yang lebih tua tujuh tahun dari Nabi Ishaq. Bahwa Yesus merasa sangat sedih bercampur geram ketika dirinya disebut sebagai Tuhan oleh Bani Israel yang mengakibatkan dirinya dihukum oleh Allah sehingga tidak bisa langsung memasuki Surga sampai hari kiamat tiba. Dan masih banyak lagi informasi informasi penting lainnya.


Kombinasi dari kandungan spritualitas dan nilai keseharahan yang tinggi membuat buku Injil Barnabas ini sangat layak dibaca oleh siapa saja yang berminat pada spritualitas. Bagi kaum Muslim, buku ini dapat menjadi semacam Versi Orisinil dari Risalah Nabi Isa. Sementara bagi kalngan Kristiani, dapat menjadi rujukan alternative atas doktrin gereja yang menyimpang saat ini.


Terjemah Injil Barnabas

Penerbit: PT Bina Ilmu
Harga Edisi lengkap: Rp45,000,- (belum termasuk ongkos kirim)

Bagi yang berminat, pemesanan dapat menghubungi atau sms/email dengan dituliskan nama, alamat dan jumlah pemesanan ke: 085811922988 email: marketing@eramuslim.com

Ternyata Umat Islam Itu Kaya

Seorang sahabat bernama Andi, -bukan nama asli-, berkisah bahwa ia pernah bekerja di sebuah perusahaan Yahudi. Ia sudah menjadi manusia yang kaya raya di usianya yang lagi belum mencapai 40 tahun. Lebih dari 200 negara sudah ia sambangi. Semua itu dilakukan demi mencari kekayaan dunia untuknya, dan untuk perusahaannya yang dimiliki orang Yahudi.
Dia bertutur betapa satu sen pun harus dikejar dalam bisnisnya. Kerugian meski hanya satu dollar akan membuat pemilik usaha menjadi panik. Apalagi model krisis global seperti saat ini.
Selalu mencari harta. Mengejar kekayaan dunia. Takut miskin. Itulah yang selalu tertanam dalam benaknya!

Namun dalam sebuah tugasnya di Maroko, Afrika Utara. Andi ini singgah di sebuah perkampungan muslim yang sederhana lagi bersahaja. Sebagai seorang muslim, kehadirannya di kampung itu disambut dengan baik oleh muslim di sana.

Andi dijamu makan dan makanan untuk disantap pun sudah tersaji dihadapan. Namun tidak seorang pun mulai menyantap makanan dan Andi pun belum lagi dipersilakan. Hingga seseorang datang ke dalam ruang makan lalu menyampaikan berita kepada tuan rumah dalam bahasa Arab. Usai itu, Andi pun dipersilakan untuk makan.

Saat menyantap hidangan itu, Andi diberitahu oleh tuan rumah bahwa warga kampung muslim tersebut tidak akan pernah menyantap makanan, selagi mereka belum merasa yakin bahwa di luar sana tidak ada seorang pun yang kelaparan. Warga di dusun tersebut saling berbagi makanan antara satu rumah dengan yang lain. Dan orang yang datang sebelum santap makanan tadi, adalah pembawa kabar bagi tuan rumah yang menyampaikan bahwa ia sudah membagi makanan bagi penduduk kampung yang belum mendapat makanan.

Andi malam itu mendapat pelajaran berharga bahwa berbagi kepada sesama akan membawa ketentraman dan kebahagiaan. Penduduk desa ini mayoritas adalah penduduk miskin, namun mereka bahagia dengan cara berbagi kepada sesama. Inilah pelajaran yang jauh berbeda dari apa yang Andi dapatkan di perusahaan tempat ia bekerja.

Usai dari Maroko, ia ditugaskan untuk terbang ke Cairo, Mesir. Perjalanan bisnis malam itu membawa dirinya untuk menyewa sebuah taksi di sana. Taksi di kota Seribu Menara itu dimiliki oleh perorangan, dan kebanyakan armadanya sudah jelek dan bobrok.

Malam itu Andi membuka pembicaraan dengan sopir taksi Mesir demi memecah kebekuan. “Berapa uang yang kau hasilkan dalam sehari dengan membawa taksi seperti ini?” Andi melempar tanya kepada sopir taksi. Dibenaknya Andi akan membayangkan betapa jauh penghasilan yang akan disebutkan oleh sopir taksi ini dibandingkan penghasilan yang ia dapatkan di perusahaan Yahudi terkenal. “Aku tak membawa taksi ini seharian!” jawab sopir itu dengan bahasa Inggris sekenanya.

Apakah kamu punya pekerjaan lain di luar sana?” kejar Andi. “Alhamdulillah, aku punya dua pekerjaan yang diberi Allah untukku. Dari pagi hari sampai sore aku bekerja di restoran, malam harinya aku menjadi supir taksi!” sahut sang sopir.

Apakah hidup di Mesir sudah sedemikian sulit sehingga engkau harus bekerja double dan mencari nafkah sampai malam?” tanya Andi lagi. “Tidak... hidup di negeri ini amat nikmat sekali! Dari pagi hingga sore aku mencari nafkah untuk diriku dan keluarga dan itu cukup untuk kami…” jelas sang sopir. “Lalu mengapa engkau menjadi sopir taksi?” kejar Andi.

Saudaraku... hidup ini hanya sekali. Dan aku ingin hidup yang cuma sekali ini berarti untuk bekalku setelah mati. Maka sudah beberapa lama ini aku membawa taksi agar aku bisa mencari tambahan penghasilan dan kemudian aku sedekahkan kepada mereka yang membutuhkan.” jelas sang sopir.

Degg! kalimat itu terasa bagai kilat menyambar di hati Andi. Betapa hebat niat sopir taksi itu gumamnya. Tak pernah dengan kekayaan yang dimiliki, Andi bercita-cita mulia seperti itu. Tak berani ia meneruskan pembicaraan dengan sopir taksi. Dalam hati Andi bergumam bahwa seluruh harta yang ia cari rupanya belum apa-apa, dibandingkan kekayaan hati yang dimiliki penduduk muslim miskin di Maroko dan supir taksi shalih yang ia temui di Cairo, Mesir ini.

Rupanya umat Islam lah yang memiliki kekayaan yang hakiki!” gumam Andi.

Rasulullah SAW bersabda, “Siapa di antara kalian di waktu pagi ia merasa aman rumah tangganya, sehat badannya, dan mempunyai persediaan makanan untuk hari itu, maka seolah-olah ia telah mendapatkan kebahagiaan dunia dengan semua kesempurnaannya.” (HR Tirmidzi)

Mau Surga? Inilah Harga Sebuah Surga…

Rasulullah SAW bersabda:

Jaminlah bagiku enam hal, niscaya aku jamin surga bagi kalian; jujurlah dalam berbicara, tepatilah apabila berjanji, tunaikanlah amanah yang diberikan kepadamu, jagalah kemaluanmu, tahanlah pandanganmu, dan tahanlah tanganmu dari berbuat dosa" (HR Ahmad, Al Baihaqi, Al Hakim, Ibnu Hibban )

Akidah yang shahih dan selamat tidak berguna sampai ia tampak pengaruhnya dalam akhlak diri, tindakan anggota tubuh. Kalau tidak begitu, ia hanyalah lafadz yang kosong tanpa nilai. Seorang mukmin adalah orang yang dipercaya dengan pribadinya, beriman kepada Tuhannya, mengharap balasan yang baik dariNya. Inilah harga surge yang telah dijelaskan Rasulullah.

Enam (6) sifat, apabila diterapkan dalam perilaku dan menampakkan pengaruh dalam perbuatannya di atas adalah bukti kebenaran imannya, keshahihan akidahnya, kesempurnaan kepribadiannya, semua ini menjadikannya berhak mendapatkan surga.

Menjadi orang jujur. Ia tidak berdusta dalam perkataannya, tidak dengan isyarat maupun penipuan, meskipun terdapat sarana yang dapat membawanya melakukan hal itu. Allah SWT berfirman:
Hai orang orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah, dan hendaklah kamu bersama sama orang orang yang benar.” (QS Attaubah 119)
Rasullullah SAW ditanya, “Mungkinkah seorang mukmin berdusta?” beliau menjawab, “Tidak” lalu beliau membaca Ayat Al Quran:
Sesungguhnya yang mengada akan kebohongan, hanyalah orang orang yang tidak beriman kepada ayat ayat Allah, dan mereka itulah orang orang pendusta.” (QS An Nahl 105)
Menepati janji. Apabila ia berkata, “Ya”, maka ia pasti melakukannya. Apabila ia memutuskan perjanjian, ia akan mewujudkannya. Kesempurnaan kepribadian terlihat disini.
Diantara orang orang mukmin itu ada orang orang yang menepati apa yang telah mereka janjikan kepada Allah, maka mereka ada yang menunggu nunggu dan mereka tidak mengubah janjinya” (QS Al Ahzab 23)
Kita membaca dalam cerita jahiliyyah tentang orang yang menepati perkataannya. Ia kembali menuju tempat pembunuhan, setelah itu terucap darinya agar ia tidak dituduh melarikan diri.

Menunaikan amanat yang dibebankan. Orang dapat dipercaya bila ia amanah dan menepatinya, Seorang mukmin tidak akan menjadi penghianat apapun kondisinya.
Sesungguhnya Allah menyuruh kamu menyampaikan amanat kepada yang berhak menerimanya.” (QS Annisa 58)
Apabila amanah telah diabaikan, maka tunggulah kehancurannya" (HR Bukhari)
Dalam hadis lainnya, disebutkan, “Tidak ada keimanan bagi orang yang tidak menunaikan amanah.”
Termasuk perbuatan khianat adalah mengurangi timbangan dan takaran, mengambil tenunan tanpa izin pemiliknya, memberikan kepada orang lain apa yang bukan miliknya untuk menarik manfaat untuk dirinya. ”Yang halal telah jelas dan yang haram telah jelas pula “. ((Muttafaq Alaih)

Menjaga kemaluan dan menahan pandangan termasuk akhlak orang orang beriman. Mereka sibuk dengan pengawasan Allah daripada melakukan perbuatan sia sia, tenggelam dalam syahwat atau menggunakan waktu dengan perbuatan tiada manfaat.

Mukmin menjaga tangannya agar tidak melakukan perbuatan yang menyakiti makhluk. Ia tidak melakukan kekerasan pada seorang pun, tidak menzalimi, tidak menerima kezaliman. Allahu SWT berfirman:
Dan orang orang yang menyakiti orang orang mukmin dan mukminat tanpa kesalahan yang mereka perbuat, maka sesungguhnya mereka telah memikul kebohongan dan dosa yang nyata" (QS Al Ahzab 58)
Orang yang dapat menjamin dirinya melakukan enam perkara mulia ini, niscaya Rasulullah SAW menjamin baginya surga yang lebarnya seluas langit dan bumi yang disediakan bagi orang orang yang bertakwa. [Hasan Al Banna]


Barang Dagangan Allah Itu Amatlah Mahal Harganya


Allah SWT itu baik, dan barang dagangan Allah itu amatlah mahal harganya, ketahuilah bahwa barang dagangan Allah itu adalah surga. Sementara kamu, berapa biaya yang kamu keluarkan hingga kamu meraih gelar sarjana? Enam belas tahun waktu yang kamu habiskan untuk belajar agar dapat meraih gelar sarjana. Enam belas tahun lamanya! Sekarang berapa gajimu setelah meraih gelar itu? Dua ribu dirham (sekitar empat juta rupiah)/bulan dengan pengorbanan waktu enam belas tahun. Lalu berapa waktu yang kamu gunakan untuk akheratmu? Mungkin separuh daripada itu, atau mungkin sepersepuluhnya, atau mungkin kurang daripadanya… dimana letak kecerdasan kalian? [Azzam]

Mantan Pemain Timnas Under 16 & 17 Jerman, Dilaporkan Syahid di Suriah

Mantan pemain sepak bola di timnas Jerman under 16 dan 17 tahun, Buraq Garan, dilaporkan meninggal dunia di Suriah pada awal Oktober lalu, setelah bergabung dengan pasukan pejuang revolusi Suriah selama 1 tahun.

Seperti dilansir surat kabar Bild Jerman dalam edisi hari Senin (18/11), menyatakan bahwa Garan meninggal pada 11 Oktober lalu dalam sebuah serangan udara di Suriah.

Menanggapi kabar tersebut, juru bicara Kementerian Dalam Negeri Jerman mengatakan ”Kami sedang menyelidiki masalah ini, tetapi belum ada konfirmasi terkait kabar tersebut sampai saat ini.”

Surat kabar Bild menunjukkan bahwa Garan meninggal di sebuah desa dekat kota Azaz, sekitar 2 km dari perbatasan Turki .

Berita ini juga ditegaskan oleh Mustafa Garan yang mengatakan kepada surat kabar Bild bahwa saudaranya pergi bersama istri dan dua anaknya ke Syria untuk bergabung dengan kelompok Jihad Islam.

Dalam pesan nya kepada Mustafa sebelum pergi ke Suriah, Garan pernah mengatakan “Uang dan ketenaran bukanlah hal penting bagi dirinya.

Dalam catatan Federasi Sepak Bola Jerman, tercatat Garan telah memainkan 7 pertandingan internasional bersama dengan Timnas Under 16 dan 17 tahun. Selain itu, Garan juga pernah bermain bersama dengan pemain terkenal saat ini seperti Sami Khedira ( Real Madrid ), Kevin –Prince Boateng (Timnas Ghana dan mantan punggawa AC Milan). (skynewsarabia/lndk)


Air Mata Bahagia di Patani: “Alhamdulillah, Saya Bahagia, Mereka Syahid... Tolong Sampaikan Pesan Ini ke Indonesia

Kemuning senja menemani perjalanan kami, tim Jurnalis Islam Bersatu (JITU) kembali ke Malaysia. Mentari berjalan perlahan ke balik bukit-bukit hijau sepanjang jalan yang mengular entah dimana ujungnya. Pattani, Narathiwa, Yala di Negeri Patani (kini Thailand Selatan), tak terasa harus berpisah dengannya. Rintik hujan membelai lembut jalanan di Pattani di penghujung senjanya. Tetesnya membasahi bumi, mengingatkan akan air mata yang menetes pagi tadi.

Butiran bening itu berkumpul pada sudut matanya yang sedang berkaca-kaca. Suaranya seakan berat, tertahan, “..terima kasih..” sambil menghela nafas sembari berusaha menyeka air matanya. Ucapan syukur tiada terkira, berkali-kali ucapan terima kasih itu terlafal. Linangan air mata itu tak dapat disembunyikan, ketika kami, tim JITU mengunjunginya di sudut Patani, Wilayah Narathiwa, Rusok-Jaba. Sekitar satu jam dari wilayah Yala.(baca tulisan: Dua untuk Yala: Laporan Pandangan Mata di daerah konflik, Yala, Thailand)

Hayati, wanita bercadar itu diam sejenak. Kami hanya bisa menghela nafas, mendengarkan kisahnya dengan mata berkaca-kaca. Hayati memang tak sendirian. Di sampingnya ada Syamsiah dan Murni, yang kini senasib dengannya. Beralas tikar, beratap asbes, di dalam rumah sederhana itu, di dinaungi pepohonan lebat, kami mendengar kisah mereka, kisah tentang perjuangan sang suami yang kini tak dapat bersua dengan mereka.

“Alhamdulillah…saya bahagia..suami saya insya Allah mendapatkan apa yang diinginkannya,” lirih Hayati tegar. Tak terasa, air mata ini berkumpul di sudut mata. Masih ingat dalam benaknya, 5 Oktober 2013 silam, ketika tentara rezim Thailand itu merangsek masuk. Memberedel rumah di kampungnya dengan longsongan peluru. Mulai detik itu, status janda disandang Hayati, Murni, dan Syamsiyah. Kejadian yang sudah berlangsung berabad-abad hingga detik ini.

Abdurrahim, Sofyan, Zulkifli, dan Utsman, memilih jalan yang Allah janjikan balasan terbaik. Lihatlah wajah senyumnya menjemput maut, tak ada yang lebih indah daripada karunia syahid di jalan Allah. Lihatlah, ketika mereka tinggalkan istri mereka dengan suatu yang tak pernah dirasakan orang lain ketika ditinggal keluarga tercinta.

Ketika ketiga istrinya, Hayati (Abdurrahim), Syamsiah (Sofyan), Murni (Zulkifli) begitu tegar dan gembira menyambut syahidnya suami tercinta. Bulir bening itu hanya menetes dalam bahagia dan haru, ketika saudara seiman mereka datang bersua dengan mereka. “Kabarkan pada dunia, biar mereka tahu,” pesannya kepada kami.

Berkali-kali air mata ini terseka. Melihat begitu tegarnya mereka.Tak ada rasa gelisah di sana, ketika sang suami kini telah tiada. Tak ada kesedihan mendalam, hanya lara sesaat, sebagai fitrah wanita yang ditinggal suami. Setelahnya, senyum kembali tersimpul. Dikisahkan dengan tegar kepada kami kejadian yang menimpa suami-suaminya. “insya Allah kami tak menyesal memilih jalan ini,” ungkap Syamsiah.

Syamsiah, wanita berjilbab lebar, sambil memangku sang buah hati, kini tak bisa lagi mengasuh puterinya bersama Sofyan. Wanita 21 tahun itu harus berjuang sendiri mengasuh anaknya yang masih berusia tiga tahun dan 9 bulan. Pun dengan bayi mungil yang baru berusia 6 bulan dalam asuhan Hayati, tak kan bisa menatap ayahnya.

“Ayah ingin berjumpa dengan Allah nak, kini beliau sudah berjumpa,” kata Murni, menjawab tegar ketika anaknya yang berusia 10 tahun dan 7 tahun bertanya,” Ayah kemana umi?”. “Insya Allah mereka sudah paham,” kenang Murni.

Jika sang istri begitu bersyukur atas nikmat syahid (insya Allah) yang akhirnya Allah berikan pada suami mereka, begitupun sang Ayah dalam senyum lembut pun merelekan putra-putranya. “Alhamdulillah..mereka mendapatkan yang mereka inginkan,” kata Umar, ayah Zulkifli.

Matanya berkaca-kaca, dibalik lipatan kulitnya yang sudah tak lagi muda, ada rasa gembira dalam lubuk hatinya. “Perasaan kami senang, semoga perjuangan putra kami dilanjutkan,” ungkap Yaqub, mengenang Sofyan, putranya yang baru berusia 28 tahun sudah menjemput kematian dengan senyuman.

Umar, Yaqub, Murni, Syamsiah, Hayati kini tak dapat menatap lagi wajah lembut orang-orang kesayangannya. Kini, putra-putranya tak dapat memanggil “Abah” lagi. Takkan ada lagi rengekan putra Hayati memanggil kalimat ‘Abah’. Kini, tak ada lagi sosok pejuang di tengah keluarga mereka. “Setiap pagi, insya Allah saya ke kuburan ayah mereka,” ungkap Syamsiah. Mengenang itu mengingatkan. Mungkin, dengan ziarah ke makan ayahnya, mengingatkan bahwa perjuangan ini tak kan berhenti walau ayahnya telah tiada.

“Insya Allah perjuangan ini akan dilanjutkan, hingga keturunan kami,” ungkapnya. “Semoga Pattani tidak ada kezaliman, tercipta kedamaian dan kebebasan,” ungkap mereka. Dalam rumah sederhana itu, tak lupa terselip doa bagi umat Islam di Indonesia, dari para keluarga syuhada (insya Allah). “Agar Indonesia semakin berjaya,” bisik mereka.

Terakhir, Toni Syarqi, perwakilan tim JITU dan Road4Peace Indonesia menyampaikan “Kami merasa turut..” ucapnya berhenti sejenak, menghela nafas. Dengan terbata, dilanjutkan harapan kami,“Barangkali kalau melihat makam mereka, kita semua sedih. Tapi di sini, kami melihat harapan, kami masih berharap umat IslamPatani nak berjaya.”

“Kami berteima kasih diterima disini, kami mohon maaf tak membawa apa-apa ke sini, tapi akan membawa pesan (berita) ini ke Indonesia. Kami tak meninggalkan apa-apa kecuali hati kami. Walau fisik kami harus berpisah, tapi hati kami bersama umat Islam Indonesia tetap di sini,” ucapan kami terakhir untuk warga Patani.

Berat memang, meninggalkan saudara kita yang terus berjuang, melawan kezaliman. Patani, Bumi Nusantara silam, dimana Islam mempersaudarakan kita di bumi ini. Islam dan bahasa Melayu, ikatan kuat bangsa Melayu. Sejauh mata memandang, dari Merauke hingga Patani. Kini, tanah ini mencari kedamaian. Kuncup Syuhada bermekaran. Hingga suatu saat, bumi Nusantara kembali tersenyum, dalam pangkuan Islam. Ada doa kita yang terselip untuk Patani.

(Lesus, Wartawan Alhikmah, tim Jurnalis Islam Bersatu (JITU) dalam Road4Peace. Senin, 18 November 2013, Bumi Patani)

Myanmar Menolak Memberikan Hak Kewarganegaraan kepada Warga Muslim Rohingya

Juru bicara Kpresidenan Myanmar, Ye Htut, menyatakan bahwa negaranya tidak akan menanggapi tekanan dari PBB terhadap negaranya untuk memberikan orang-orang minoritas Muslim “Rohingya” hak kewarganegaraan-nya.

Jaringan Amerika “ABC News” mengutip perkataan Htut, dalam akun resminya di facebook, ”Pemerintah Myanmar tidak mengakui keberadaan kelompok yang disebut “Rohingya” di Negara itu. Ia mengatakan bahwa “kelompok itu adalah “milik” Bangladesh dan bukan Myanmar”.

Komite hak asasi Manusia di PBB telah mengeluarkan resolusi pada Selasa lalu yang menuntut pemerintah Myanmar untuk memberikan kepada warga muslim “Rohingya” hak kewarganegaraan-nya dan kemudian memfasilitasi mereka untuk memasuki Negara itu. Serta segera menghentikan pelanggaran dan pelecehan yang selama telah dilakukan oleh mayorits Buddhis terhadap mereka. (hr/IT)

Isa alaihissalam in Action

Rasulullah SAW. Menggambarkan ciri ciri Isa As adalah sangat bagus, indah dan berwibawa. Wajahnya putih kemerah merahan.Jika menundukkan kepala, seperti air yang menetes, jika mendongakkan wajah, laksana mutiara.

Diriwayatkan oleh An Nuwas bin Sam’an, rasulullah SAW, bersabda, “Allah menurunkan Isa as di atas menara putih, sebelah timur Damaskus antara dua malaikat yang berpakaian hijau dan memakai minyak za’faran seraya meletakkan kedua telapak tangannya di atas sayap dua malaikat. Jika dia menundukkan kepala, seperti air yang menetes dan jika mendongakkan kepala, laksana mutiara” (HR Muslim)

Diriwayatkan oleh Aqil bin Khalid ra, bahwa Rasulullah SAW menjelaskan saat saat turunnya Isa as, “Kulitnya putih, rambutnya keriting, dan dadanya bidang” dalam riwayat lain dijelaskan, ”Kulitnya lebih indah daripada kulit laki laki yang pernah kamu lihat. Rambutnya lebat dan bersih.” (HR Bukhari)

Tugas pertama yang harus dilakukan Isa as adalah membunuh Dajjal. Dajjal adalah masalah yang sangat besar, mengerikan, dan berbahaya. Oleh karena itu, tugas membunuh Dajjal adalah awal tugasnya, harus dilakukan secepatnya, tanpa ditunda tunda.

Kemudian, Isa as menghancurkan semua salib yang ada di dunia, untuk membatalkan klaim orang nasrani dan mengungkapkan kebenaran Ilahi bahwa sebenarnya dia tidak disalib sebagaimana mereka sangka. Kemudian nabi Isa as akan membunuh semua babi yang sangat diharamkan Allah Swt. Setelah itu Isa as akan menghapuskan Jizyah (pajak) bagi siapapun. Dalam Islam pajak hanya diberlakukan bagi agama bukan Islam dengan tujuan untuk melindungi umat beragama lain itu yang tinggal di negeri Muslim.

Hal itu ditunjukkan dengan turunnya nabi isa as ke dunia untuk mematahkan setiap gerakan yang berupaya menghancurkan agama Islam.

Isa as tidak mentolerin siapa pun untuk hidup di dunia ini jika bukan seorang muslim yang beriman kepada Allah SWT dan RasulNya. Tugas Isa as yang diamanatkan oleh Allah SWT adalah menghabisi setiap orang yang tidak beriman kepadaNya sehingga yang Berjaya hanyalah agama yang benar, yaitu Islam.

Dikisahkan dalam Shahih Bukhari: Telah bercerita kepada kami Ishaq telah mengabarkan kepada kami Ya’qub bin Ibrahim telah bercerita kepada kami bapakku dari Shalih dari Ibnu Syihab bahwa Sa’id bin Al Musayyab mendengar Abu Hurairah radliallahu ‘anhu berkata, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam besabda: “Demi Dzat yang jiwaku berada di tangan-Nya, diprediksikan segera turun kepada kalian ‘Isa bin Maryam sebagai hakim yang adil, dia akan menghancurkan salib, membunuh babi, membebaskan jizyah dan harta benda akan banyak tersebar sehingga tidak ada seorangpun yang mau menerima (shadaqah) hingga pada masa itu satu kali sujud lebih baik daripada dunia dan isinya”. Kemudian Abu Hurairah radliallahu ‘anhu berkata, “Bacalah firman Allah jika kamu mau; 'Tidak ada seorang pun di antara ahli kitab yang tidak beriman kepadanya (Isa) menjelang kematiannya. Dan pada hari kiamat, dia (Isa) akan menjadi saksi mereka' (An-Nisa`: 159)."

Dalam riwayat lain di shahih Muslim, Abu Hurairah berkata, Rasulullah SAW bersabda, “Demi Allah, isa putra Maryam benar benar akan turun menjadi penguasa yang adil, dia akan menghancurkan salib, membunuh babi, dan menghapuskan jizyah (pajak). Unta betina yang masih muda benar benar dilepaskan dan tidak dikembangbiakan orang lagi. Isa benar benar akan menghilangkan permusuhan, kebencian dan kedengkian. Manusia benar benar diimbau untuk mengambil harta, tetapi tidak ada yang mau menerima harta.” (HR Muslim)

Sumber: Asyrath As Sa’ah Al Alamat Al Khubra – Mahir Ash Shufiy.




Tanda Qiyamah Kubro (Kiamat Besar):
TURUNNYA ‘ISA AL MASIH

Oleh: Ust. Achmad Rofi’i, Lc.

بسم الله الرحمن الرحيم
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Muslimin dan muslimat yang dirahmati Allooh سبحانه وتعالى,

Bahasan kali ini adalah mengenai Tanda-Tanda Qiyamah Kubro (Kiamat Besar) yang ketiga (Asyrootussaa’ah Al Kubro) yaitu turunnya Nabi ‘Isa عليه السلام.

Ada beberapa perkara dalam bahasan ini, yaitu:
  1. Landasan dan dalil bahwa Nabi ‘Isa عليه السلام akan turun ke bumi, yaitu Al Qur’an dan Sunnah Rosuulullooh صلى الله عليه وسلم.
  2. Status Hadits tentang turunnya Nabi ‘Isa عليه السلام.
  3. Bagaimana para ‘Ulama Ahlus Sunnah menyikapi Hadits-hadits tersebut.
  4. Sifat Nabi ‘Isa عليه السلام dan apa yang akan dilakukannya.
  5. Tempat munculnya Nabi ‘Isaعليه السلام.
  6. Berapa lama Nabi ‘Isa عليه السلام akan hidup.
  7. Para ‘Ulama menyimpulkan terhadap Firman Allooh سبحانه وتعالى dan Sabda Rosuulullooh صلى الله عليه وسلم mengenai turunnya Nabi ‘Isa عليه السلام.
  8. Hikmah diturunkannya Nabi ‘Isa عليه السلام.

1. Landasan dan Dalil

Berikut ini adalah berapa dalil yang menyatakan bahwa Nabi ‘Isa عليه السلام akan turun kembali ke bumi. Nabi ‘Isa عليه السلام yang akan diturunkan oleh Allooh سبحانه وتعالى kembali ke bumi itu adalah Nabi ‘Isa عليه السلام yang dulu pernah Allooh سبحانه وتعالى bangkitkan, dan dalam riwayat Nabi ‘Isa عليه السلام berusia 33 tahun. Sehingga ada ‘Ulama yang menyatakan bahwa Nabi ‘Isa عليه السلام akan turun kembali ke bumi dan hidup selama 7 (tujuh) tahun. Jadi jumlah umur beliau عليه السلام seluruhnya adalah 40 tahun. Dan ada pula penjelasan dari para ‘Ulama terhadap ke-shohiihan Hadits tersebut, sehingga berarti jumlah 40 tahun itu adalah umur 33 tahun ketika diangkat, dan ketika diturunkan kembali ke bumi selama 7 tahun.

Pertama, sebagaimana firman Allooh سبحانه وتعالى dalam Al Qur’an Surat Az Zukhruf (43) ayat 61:
وَإِنَّهُ لَعِلْمٌ لِّلسَّاعَةِ فَلَا تَمْتَرُنَّ بِهَا وَاتَّبِعُونِ هَذَا صِرَاطٌ مُّسْتَقِيمٌ

Artinya: “Dan sesungguhnya ‘Isa itu benar-benar memberikan pengetahuan tentang hari kiamat. Karena itu janganlah kamu ragu-ragu tentang kiamat itu dan ikutilah Aku. Inilah jalan yang lurus.”
‘Abdullooh bin ‘Abbas رضي الله عنه menafsiirkan tentang ayat tersebut, bahwa yang dimaksud adalah keluarnya Nabi ‘Isa putera Maryam عليه السلام sebelum hari Kiamat. Inilah yang menjadi dasar keyakinan para ‘Ulama Ahlus Sunnah wal Jamaa’ah bahwa Nabi ‘Isa عليه السلام akan turun menjelang hari Kiamat.

Kedua, juga firman Allooh سبحانه وتعالى dalam Surat Muhammad (47) ayat 4:
فَإِذا لَقِيتُمُ الَّذِينَ كَفَرُوا فَضَرْبَ الرِّقَابِ حَتَّى إِذَا أَثْخَنتُمُوهُمْ فَشُدُّوا الْوَثَاقَ فَإِمَّا مَنّاً بَعْدُ وَإِمَّا فِدَاء حَتَّى تَضَعَ الْحَرْبُ أَوْزَارَهَا ذَلِكَ وَلَوْ يَشَاءُ اللَّهُ لَانتَصَرَ مِنْهُمْ وَلَكِن لِّيَبْلُوَ بَعْضَكُم بِبَعْضٍ وَالَّذِينَ قُتِلُوا فِي سَبِيلِ اللَّهِ فَلَن يُضِلَّ أَعْمَالَهُمْ

Artinya: “Apabila kamu bertemu dengan orang-orang kafir (di medan perang) maka pancunglah batang leher mereka. Sehingga apabila kamu telah mengalahkan mereka, maka tawanlah mereka dan sesudah itu kamu boleh membebaskan mereka atau menerima tebusan sampai perang berhenti. Demikianlah, apabila Allooh menghendaki, niscaya Allooh akan membinasakan mereka; tetapi Allooh hendak menguji sebahagian kamu dengan sebahagian yang lain. Dan orang-orang yang gugur pada jalan Allooh, Allooh tidak akan menyia-nyiakan amal mereka.”
Seperti dijelaskan oleh Imaam Al Baghowy رحمه الله dalam tafsir beliau tentang ayat ini, maka yang dimaksud dengan mengalahkan orang-orang musyrikin dengan dibunuh dan ditawannya mereka itu sehingga semua penganut ajaran di dunia ini akan masuk ke dalam Islam. Dan semua dien hanya lah untuk Allooh سبحانه وتعالى maka tidak ada setelah itu jihad atau peperangan.

Kapankah hal itu terjadi? Ialah ketika turunnya Nabi ‘Isa putera Maryam عليه السلام.

Ayat tersebut, menurut beliau (Imaam Al Baghowy رحمه الله) menjelaskan bahwa perang tidak akan terjadi lagi setelah turunnya Nabi ‘Isa puteraMaryam عليه السلام, karena semua manusia ketika itu tunduk dan menganut Islam.

Ketiga, juga firman Allooh سبحانه وتعالى dalam Surat An Nisaa’ (4) ayat 159:
وَإِن مِّنْ أَهْلِ الْكِتَابِ إِلاَّ لَيُؤْمِنَنَّ بِهِ قَبْلَ مَوْتِهِ وَيَوْمَ الْقِيَامَةِ يَكُونُ عَلَيْهِمْ شَهِيداً

Artinya: “Tidak ada seorangpun dari Ahli Kitab, kecuali akan beriman kepadanya (`Isa) sebelum kematiannya. Dan di hari Kiamat nanti `Isa itu akan menjadi saksi terhadap mereka.
Ayat tersebut ditafsirkan oleh Imaam Ibnu Jariir Ath Thobariرحمه الله, kata beliau dari Abu Maalik, bahwasanya yang dimaksud dari ayat tersebut adalah ketika turunnya Nabi ‘Isa putera Maryam عليه السلام, adalah tidak ada seorang pun dari Ahlul Kitab kecuali mereka akan beriman. Artinya, orang Yahudi dan Nasrani akan beriman karena Nabi ‘Isa عليه السلام telah turun dan itu diberitakan oleh Allooh سبحانه وتعالى dalam ayat tersebut.

Pelajaran terpenting dari ketiga ayat tersebut diatas adalah semuanya menjelaskan bahwa Nabi ‘Isa عليه السلام akan ada lagi, beliau عليه السلام akan turun lagi; dan Nabi ‘Isa عليه السلام akan berperan di akhir zaman untuk menjalankan tugas yang diperintahkan oleh Allooh سبحانه وتعالى baginya.

Dalam Hadits Shohiih diriwayatkan oleh Imaam Al Bukhoory no: 2476 dan Imaam Muslim no: 406 dari Abu Hurairoh رضي الله عنه, beliau berkata, bahwa Rosuulullooh صلى الله عليه وسلم bersabda:
لَا تَقُومُ السَّاعَةُ حَتَّى يَنْزِلَ فِيكُمْ ابْنُ مَرْيَمَ حَكَمًا مُقْسِطًا فَيَكْسِرَ الصَّلِيبَ وَيَقْتُلَ الْخِنْزِيرَ وَيَضَعَ الْجِزْيَةَ وَيَفِيضَ الْمَالُ حَتَّى لَا يَقْبَلَهُ أَحَدٌ

Artinya: “Tidak akan tegak hari Kiamat sehingga akan turun di tengah-tengah kalian Ibnu Maryam (Nabi ‘Isa عليه السلام), ia menjadi seorang hakim (penguasa) yang adil, dan akan mematah-matahkan (menurunkan) salib dan membunuh babi, serta akan menghentikan aturan jizyah (upeti, pajak). Harta akan melimpah, tidak ada lagi orang yang membutuhkan (mau menerima) harta.
Hadits tersebut diriwayatkan oleh Imaam Al Bukhoory dan Imaam Muslim, berarti Ahlus Sunnah Wal Jamaa’ah meyakini ke-shohiihan-nya, bahwa isi yang terkandung dalam Hadits tersebut adalah benar adanya. Kita harus membenarkannya. Yang tidak membenarkannya berarti ia tergolong Ingkar-Sunnah, bukan Ahlus Sunnah Wal Jamaa’ah. Berarti Nabi ‘Isa عليه السلام akan turun kembali ke bumi.

Juga dalam Hadits yang dirwayatkan oleh Imaam Al Bukhoory no: 7311 dan Imaam Muslim no: 5059, dari salah seorang Shohabat bernama Al Mughiroh bin Syu’bah رضي الله عنه, ia mendengar bahwa Nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم bersabda:
لاََ يَزَالُ طَائِفَةٌ مِنْ أُمَّتِي ظَاهِرِينَ حَتَّى يَأْتِيَهُمْ أَمْرُ اللهِ وَهُمْ ظَاهِرُونَ

Artinya: “Senantiasa kelompok kecil dari umatku akan berperang diatas kebenaran (–berperang karena Allooh سبحانه وتعالى untuk meninggikan Laa Ilaaha Illallooh – pent.), mereka menang dan terus menerus seperti itu sampai terjadi hari Kiamat. Sedangkan mereka dalam keadaan menang.”
Juga terdapat penjelasan dalam Kitab “As Sunnan Al Waaridatu Fil Fitaani Wa Ghowaa-iliha Was Sa’aati Wa Asrootiha” V/1105 sebagai berikut ini:

فإذا كان يوم الجمعة من صلاة الغداة وقد أقيمت الصلاة فالتفت المهدي فإذا هو بعيسى بن مريم قد نزل من السماء في ثوبين كأنما يقطر من رأسه الماء فقال أبوهريرة إذا أقوم إليه يا رسول الله فأعانقه فقال يا أبا هريرة إن خرجته هذه ليست كخرجته الأولى تلقى عليه مهابة كمهابة الموت يبشر أقواما بدرجات من الجنة فيقول له الإمام تقدم فصل بالناس فيقول له عيسى إنما اقيمت الصلاة لك فيصلى عيسى خلفه(السنن الواردة في الفتن وغوائلها والساعة وأشراطها 5/1105

“Maka pada hari Jum’at, ketika akan sholat Fajar dan Iqomat sudah dikumandangkan, maka Imaam Mahdi menengok, ternyata dilihatnya Isa bin Maryam عليه السلام telah turun dari langit, mengenakan dua baju, seolah dari kepalanya meneteskan air.”

Abu Hurairoh رضي الله عنه berkata, “Ya Rosuulullooh, jika aku menemuinya, aku merangkulnya.”

Lalu Rosuulullooh صلى الله عليه وسلم bersabda, “Sesungguhnya keluarnya ini tidak seperti keluarnya (– Isa عليه السلام – pent.) yang pertama kali. Engkau akan menemui dia dalam keadaan berwibawa, dan disegani. Dia akan memberitahu kaum dengan tingkatan surga.” Lalu Imaam Mahdi mengatakan padanya, “Majulah anda dan jadilah Imaam (– sholat – pent.).”

Maka Isa عليه السلام berkata, “Sesungguhnya Iqomat telah dikumandangkan untukmu.”

Sehingga Nabi Isa عليه السلام pun sholat dibelakang Imaam Mahdi.”

Jadi dari hadits diatas, maka di akhir zaman nanti, ketika Imaam Mahdi sedang berada dalam barisan-barisan yang siap berperang dengan Ahlul Kitab, diantara mereka adalah orang-orang Yahudi dan Dajjal. Kemudian setelah siap hendak sholat, dan Iqomat telah disuarakan, maka Nabi ‘Isa عليه السلامpun muncul.

Lalu Imaam Mahdi berkata: “Wahai ‘Isa عليه السلام, silakan engkau menjadi Imaam”.

Kata Nabi ‘Isa عليه السلام: “Engkau yang menjadi Imaam, karena Iqomat telah ditegakkan.”

Maka Imaam Mahdi pun menjadi Imaam Sholat dan Nabi ‘Isa عليه السلام menjadi ma’mum-nya. Setelah sholat selesai, kemudian kepemimpinan barulah diambil alih oleh Nabi ‘Isa عليه السلام.

Hal ini adalah sebagaimana dalam Hadits Shohiih Riwayat Imaam Al Bukhoory no: 3449 dan Imaam Muslim no: 409, dari Shohabat Abu Hurairoh رضي الله عنه, bahwa Rosuulullooh صلى الله عليه وسلم bersabda,

كَيْفَ أَنْتُمْ إِذَا نَزَلَ ابْنُ مَرْيَمَ فِيكُمْ وَإِمَامُكُمْ مِنْكُمْ

Artinya: “Bagaimana dengan kalian, apabila ‘Isa bin Maryam عليه السلام turun kepada kalian, sedangkan Imaam kalian dari kalangan kalian sendiri.

Semua yang berkenaan dengan tanda Hari Kiamat adalah berita. Karena berita, maka berita itu harus valid dan shohiih. Bagi kita Ahlus Sunnah wal Jamaa’ah tidak ada ruang bagi akal manusia untuk hal ini. Semua harus berdasarkan daliil,oleh karena itu bahasan dipadatkan dengan daliil, agar kita yakin bahwa semua ini bukanlah dari perkataan manusia, melainkan berdasarkan Wahyuyang datang dari Allooh سبحانه وتعالى dan telah disampaikan kepada kita melalui Rosuulullooh صلى الله عليه وسلم.

Dalam Hadits yang diriwayatkan oleh Imaam Muslim no: 6820, dari Shohabat Abu Huroiroh رضي الله عنه, beliau berkata, “Aku mendengar Rosuulullooh صلى الله عليه وسلم bersabda,
أَنَا أَوْلَى النَّاسِ بِعِيسَى الأَنْبِيَاءُ أَبْنَاءُ عَلاَّتٍ وَلَيْسَ بَيْنِى وَبَيْنَ عِيسَى نَبِىٌّ

Artinya: “Aku adalah orang yang lebih berhak diutamakan daripada ‘Isa عليه السلام. Para Nabi itu semuanya adalah anak-anak dari para ibu yang berbeda-beda, tetapi bapak mereka satu. Tidak ada Nabi antara aku dan ‘Isa عليه السلام”.
Hadits Shohiih tersebut bagi kita harus menjadi pegangan, sekaligus sebagai bantahan bagi orang yang mengaku-ngaku dirinya sebagai nabi sesudah Nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم seperti: Mirza Ghulam Ahmad, Ahmad Musadek dan lain-lain.

Rosuulullooh صلى الله عليه وسلم selanjutnya pun bersabda bahwa:

“Nabi ‘Isaعليه السلام akan turun. Jika kalian melihatnya maka kalian akan mengenalinya, orangnya berkulit putih kemerahan. Ia mengenakan dua baju. Rambutnya seolah-olah meneteskan air, meskipun tidak terkena basah”.

(Dalam Hadits lain disebutkan bahwa rambut Nabi ‘Isa عليه السلام keriting)

Lalu dalam Hadits Riwayat Imaam Ahmad no: 7665, dari Abu Hurairoh رضي الله عنه, menurut Syaikh Syu’aib Al Arnaa’uth sanadnya Shohiih sesuai dengan Syarat Imaam Al Bukhoory dan Imaam Muslim, bahwa Rosuulullooh صلى الله عليه وسلم bersabda,
والذي نفسي بيده ليوشك ان ينزل فيكم بن مريم حكما عادلا وإماما مقسطا يكسر الصليب ويقتل الخنزير ويضع الجزية ويفيض المال حتى لا يقبلها أحد

Artinya: “Demi yang jiwaku ditangan-Nya, Isa bin Maryam عليه السلام akan turun ditengah-tengah kalian sebagai Penguasa yang Adil, akan mematahkan salib, membunuh babi, membebaskan dari hukum Jizyah (– Pajak / Upeti – pent.) dan harta akan melimpah sehingga tidak ada yang mau menerimanya seorang pun.
Dan dalam Hadits Riwayat Imaam Al Hakim no: 4163, beliau berkata Hadits ini sanadnya Shohiih, hanya saja Imaam Al Bukhoory dan Imaam Muslim tidak mengeluarkannya dan Imaam Adz Dzahaby dalam Kitab “At Tarkhiiskh” menyatakan bahwa Hadits ini Shohiih; dari Abu Hurairoh رضي الله عنه bahwa Rosuulullooh صلى الله عليه وسلم bersabda,
إن روح الله عيسى ابن مريم نازل فيكم فإذا رأيتموه فاعرفوه رجل مربوع إلى الحمرة و البياض عليه ثوبان ممصران كان رأسه يقطر و إن يصبه بلل فيدق الصليب و يقتل الخنزير و يضع الجزية و يدعو الناس إلى الإسلام فيهلك الله في زمانه المسيح الدجال و تقع الأمنة على أهل الأرض حتى ترعى الأسود مع الإبل و النمور مع البقر و الذئاب مع الغنم و يلعب الصبيان مع الحيات لا تضرهم فيمكث أربعين سنة ثم يتوفى و يصلي عليه المسلمون

Artinya: “Sesungguhnya Roh Allooh سبحانه وتعالى, ‘Isa عليه السلام, akan turun ditengah-tengah kalian. Maka jika kalian melihatnya, maka kenalilah dia. Dia adalah berkulit putih kemerah-merahan dan mengenakan dua baju, seakan kepalanya meneteskan air dan basah. Dia akan menghancurkan salib, membunuh babi, menghapuskan hukum Jizyah dan menyeru manusia pada Islam, membinasakan Dajjal dan meletakkan amanah (keamanan) diatas muka bumi sehingga singa dengan unta bergembala bersama, singa dengan sapi, serigala dengan kambing dan anak kecil bermain ular, tidak membahayakan mereka. Nabi ‘Isa عليه السلام akan menetap 40 tahun, kemudian meninggal dan disholati oleh kaum Muslimin.
2. Status Hadits

Intinya dalam Hadits tersebut bahwa Nabi ‘Isa عليه السلام akan diturunkan kembali oleh Allooh سبحانه وتعالى, tidak boleh ada keraguan tentang hal ini.

Ada beberapa Kitab yang khusus membahas tentang turunnya Nabi ‘Isa عليه السلام. Hendaknya itu menjadi dasar bagi kita untuk meyakini kebenaran adanya peristiwa turunnya Nabi ‘Isa عليه السلام tersebut.

Kata para ‘Ulama Ahlus Sunnah bahwa Hadits tentang turunya Nabi ‘Isa عليه السلام adalah Muttawatir. Karena Haditsnya adalah Muttawatir, maka orang Mu’tazilah dan orang Rasionalis-pun, mereka akan membenarkan dan meyakininya.

3. Sikap ‘Ulama Ahlus Sunnah Terhadap Hadits tersebut

Berikut ini apa yang dikatakan oleh Imaam Ibnu Katsiir رحمه الله. Dalam Tafsiir Ibnu Katsiir, dikatakan bahwa Hadits-Hadits tentang turunnya Nabi ‘Isa عليه السلام derajatnya adalah Muttawatir dari banyak Shohabat Rosuulullooh صلى الله عليه وسلم antara lain: Abu Hurairoh, ‘Abdullooh Ibnu Mas’uud, ‘Utsman bin Abdil ‘Ash, An Nuwwas bin Sam’an, ‘Abdullooh bin ‘Amr bin Al ‘Ash, dan Majma’ Libni Jaariyah, Abu Syarihah Hudzaifah Ibnu ‘Usaid رضي الله عنهم.

Itulah nama-nama para Shohabat Rosuulullooh صلى الله عليه وسلم yang meriwayatkan tentang turunnya Nabi ‘Isa عليه السلام. Sehingga menurut Ahlus Sunnah Wal Jamaa’ah bahwa apabila Hadits diriwayatkan oleh sekian banyak orang kepada sekian banyak orang, maka tidak mungkin adanya kesepakatan dusta atas-nama Rosuulullooh صلى الله عليه وسلم. Dengan demikian Hadits yang seperti itu disebut Hadiits Muttawatir. Hadits Muttawatir harus diyakini dan dibenarkan, karena derajatnya adalah sama dengan Al Qur’an.

Ijma’ adalah Kesepakatan. Dikemukakan oleh seorang ‘Ulama Ahlus Sunnah bernama Imaam As Safaariiny رحمه الله dalam Kitab“Lawaami’ul Al Anwaar Al Bahiyyah”, beliau berkata: “Ummat Islam telah bersepakat terhadap turunnya Nabi ‘Isa عليه السلام, tidak ada seorangpun yang menyelisihi kesepakatan itu dari kalangan Ahli Syari’ah, yaitu Ahlus Sunnah. Yang mengingkari akan turunnya Nabi ‘Isa عليه السلام adalah para ahli Filsafat, dan orang-orang yang menyimpang dari ajaran ini, yang tidak dianggap berarti jika mereka itu menyelisihi. Nabi ‘Isa عليه السلام akan turun dari langit dan akan tetap menjalankan hukum-hukum Rosuulullooh صلى الله عليه وسلم.”

4. Sifat Fisik dan Tugas Yang Akan Dilakukan oleh Nabi ‘Isa عليه السلام

Berdasarkan dalil-dalil yang tersebut diatas, bahwa diantara sifat fisik Nabi ‘Isa عليه السلام adalah : Berkulit putih kemerahan, berambut keriting (ikal), dan berdada lebar.

Tugas Nabi ‘Isa عليه السلام:

Tugas Nabi ‘Isa عليه السلام yang paling pokok adalah mengerjakan lima perkara yaitu:
  1. Menghancurkan salib, sehingga tidak ada lagi salib di dunia ini.
  2. Membunuh babi.
  3. Membebaskan ummat dari hukum Jizyah (Pajak / Upeti),
  4. Menyeru kepada Al Islam, sehingga semua keyakinan di dunia ini ada dibawah Islam.
  5. Membunuh Ad Dajjal.
Semua itu adalah bagian bahwa Nabi Isa عليه السلام menetapkan, menjalankan dan men-dhohirkan Hukum-Hukum yang telah disunnahkan oleh Muhammad Rosuululloohصلى الله عليه وسلم.

5. Tempat Munculnya Nabi ‘Isa عليه السلام

Di mana Nabi ‘Isa عليه السلام akan muncul?

Dalam Hadits Shohiih Riwayat Imaam Muslim no: 7560, dari Shohabat An Nuwwas bin Sam’an رضي الله عنه, beliau berkata bahwa Rosuulullooh صلى الله عليه وسلم bersabda,

فَبَيْنَمَا هُوَ كَذَلِكَ إِذْ بَعَثَ اللَّهُ الْمَسِيحَ ابْنَ مَرْيَمَ فَيَنْزِلُ عِنْدَ الْمَنَارَةِ الْبَيْضَاءِ شَرْقِىَّ دِمَشْقَ بَيْنَ مَهْرُودَتَيْنِ وَاضِعًا كَفَّيْهِ عَلَى أَجْنِحَةِ مَلَكَيْنِ إِذَا طَأْطَأَ رَأَسَهُ قَطَرَ وَإِذَا رَفَعَهُ تَحَدَّرَ مِنْهُ جُمَانٌ كَاللُّؤْلُؤِ فَلاَ يَحِلُّ لِكَافِرٍ يَجِدُ رِيحَ نَفَسِهِ إِلاَّ مَاتَ وَنَفَسُهُ يَنْتَهِى حَيْثُ يَنْتَهِى طَرْفُهُ فَيَطْلُبُهُ حَتَّى يُدْرِكَهُ بِبَابِ لُدٍّ فَيَقْتُلُهُ ثُمَّ يَأْتِى عِيسَى ابْنَ مَرْيَمَ قَوْمٌ قَدْ عَصَمَهُمُ اللَّهُ مِنْهُ فَيَمْسَحُ عَنْ وُجُوهِهِمْ وَيُحَدِّثُهُمْ بِدَرَجَاتِهِمْ فِى الْجَنَّةِ فَبَيْنَمَا هُوَ كَذَلِكَ إِذْ أَوْحَى اللَّهُ إِلَى عِيسَى إِنِّى قَدْ أَخْرَجْتُ عِبَادًا لِى لاَ يَدَانِ لأَحَدٍ بِقِتَالِهِمْ فَحَرِّزْ عِبَادِى إِلَى الطُّورِ. وَيَبْعَثُ اللَّهُ يَأْجُوجَ وَمَأْجُوجَ وَهُمْ مِنْ كُلِّ حَدَبٍ يَنْسِلُونَ فَيَمُرُّ أَوَائِلُهُمْ عَلَى بُحَيْرَةِ طَبَرِيَّةَ فَيَشْرَبُونَ مَا فِيهَا وَيَمُرُّ آخِرُهُمْ فَيَقُولُونَ لَقَدْ كَانَ بِهَذِهِ مَرَّةً مَاءٌ. وَيُحْصَرُ نَبِىُّ اللَّهُ عِيسَى وَأَصْحَابُهُ حَتَّى يَكُونَ رَأْسُ الثَّوْرِ لأَحَدِهِمْ خَيْرًا مِنْ مِائَةِ دِينَارٍ لأَحَدِكُمُ الْيَوْمَ فَيَرْغَبُ نَبِىُّ اللَّهِ عِيسَى وَأَصْحَابُهُ فَيُرْسِلُ اللَّهُ عَلَيْهُمُ النَّغَفَ فِى رِقَابِهِمْ فَيُصْبِحُونَ فَرْسَى كَمَوْتِ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ ثُمَّ يَهْبِطُ نَبِىُّ اللَّهِ عِيسَى وَأَصْحَابُهُ إِلَى الأَرْضِ فَلاَ يَجِدُونَ فِى الأَرْضِ مَوْضِعَ شِبْرٍ إِلاَّ مَلأَهُ زَهَمُهُمْ وَنَتْنُهُمْ فَيَرْغَبُ نَبِىُّ اللَّهِ عِيسَى وَأَصْحَابُهُ إِلَى اللَّهِ فَيُرْسِلُ اللَّهُ طَيْرًا كَأَعْنَاقِ الْبُخْتِ فَتَحْمِلُهُمْ فَتَطْرَحُهُمْ حَيْثُ شَاءَ اللَّهُ ثُمَّ يُرْسِلُ اللَّهُ مَطَرًا لاَ يَكُنُّ مِنْهُ بَيْتُ مَدَرٍ وَلاَ وَبَرٍ فَيَغْسِلُ الأَرْضَ حَتَّى يَتْرُكَهَا كَالزَّلَفَةِ ثُمَّ يُقَالُ لِلأَرْضِ أَنْبِتِى ثَمَرَتَكِ وَرُدِّى بَرَكَتَكِ.

فَيَوْمَئِذٍ تَأْكُلُ الْعِصَابَةُ مِنَ الرُّمَّانَةِ وَيَسْتَظِلُّونَ بِقِحْفِهَا وَيُبَارَكُ فِى الرِّسْلِ حَتَّى أَنَّ اللِّقْحَةَ مِنَ الإِبِلِ لَتَكْفِى الْفِئَامَ مِنَ النَّاسِ وَاللِّقْحَةَ مِنَ الْبَقَرِ لَتَكْفِى الْقَبِيلَةَ مِنَ النَّاسِ وَاللِّقْحَةَ مِنَ الْغَنَمِ لَتَكْفِى الْفَخِذَ مِنَ النَّاسِ فَبَيْنَمَا هُمْ كَذَلِكَ إِذْ بَعَثَ اللَّهُ رِيحًا طَيِّبَةً فَتَأْخُذُهُمْ تَحْتَ آبَاطِهِمْ فَتَقْبِضُ رُوحَ كُلِّ مُؤْمِنٍ وَكُلِّ مُسْلِمٍ وَيَبْقَى شِرَارُ النَّاسِ يَتَهَارَجُونَ فِيهَا تَهَارُجَ الْحُمُرِ فَعَلَيْهِمْ تَقُومُ السَّاعَةُ

Artinya: “Ketika Dajjal sedang berbuat kerusakan seperti itu, Allooh Azza Wa Jalla mengutus ‘Isa Almasih bin Maryam. Lalu ‘Isa bin Maryam turun di dekat menara putih di sebelah timur Damaskus, dengan mengenakan pakaian dua warna, sambil meletakkan dua telapak tangannya pada sayap dua malaikat. Apabila dia menundukkan kepalanya, hujan pun turun. Apabila dia mengangkat kepalanya, maka butir-butir air (– seperti mutiara –) berjatuhan dari kepalanya. Orang kaafir tidaklah mencium bau nafasnya melainkan mati atau bau nafasnya bisa dicium sejauh mata memandang. Dia mencari Dajjal, sehingga ditemukannya di pintu gerbang kota Ludd, lalu Dajjal dibunuhnya.

Kemudian ‘Isa bin Maryam mendatangi suatu kaum yang dilindungi oleh Allooh dari Dajjal, lalu ‘Isa bin Maryam mengusap wajah mereka dan memberitahukan kepada mereka mengenai derajat mereka di surga. Ketika ‘Isa bin Maryam dalam keadaan begitu, Allooh mewahyukan kepadanya, “Sesungguhnya Aku telah mengeluarkan hamba-hamba-Ku yang tidak terkalahkan oleh siapa pun. Karena itu selamatkanlah hamba-hamba-Ku yang shoolih ke bukit.”

Kemudian Allooh mengeluarkan Ya’juj dan Ma’juj (mereka turun ke segala penjuru dari tempat yang tinggi (Al Anbiyaa’ ayat 96). Kelompok mereka yang pertama kali melewati telaga Thabariyyah / Thiber, kemudian mereka meminum airnya hingga habis. Kelompok mereka yang akhir lewat pula, lalu mereka mengatakan, “Sungguh di tempat ini dulu ada air.”

Nabi ‘Isa dan para Shohabatnya terkepung, sehingga pada saat itu sebuah kepala sapi lebih berharga bagi mereka daripada uang seratus dinar sekarang ini. Nabi ‘Isa bin Maryam dan para Shohabatnya berdo’a agar Allooh menghancurkan Ya’juj dan Ma’juj beserta pengikutnya. Lalu Allooh menimpakan kepada mereka penyakit hidung seperti yang melanda hewan, sehingga mereka mati semuanya.

Kemudian Nabi ‘Isa dan para Shohabatnya tiba di suatu tempat di bumi. Mereka tidaklah mendapati sejengkal tanah melainkan penuh dengan bangkai-bangkai busuk, maka Nabi ‘Isa dan para pengikutnya berdo’a kepada Allooh Azza Wa Jalla. Sehingga, Allooh mengutus burung-burung sebesar punuk onta yang membawa bangkai-bangkai manusia tersebut, untuk dibuang di tempat yang dikehendaki oleh Allooh Azza Wa Jalla.

Kemudian Allooh menurunkan hujan yang menyirami setiap rumah di kota dan di desa, sehingga bumi menjadi bersih setelah tersiram hujan.

Lalu diperintahkan kepada bumi, “Munculkan buah-buahanmu, dan kembalikan keberkahanmu!”

Pada hari itu sekelompok keluarga bisa kenyang dengan memakan sebuah delima dan bisa berteduh di bawah kulit buah delima. Air susu juga penuh berkah, sehingga susu seekor onta cukup untuk sekelompok orang, susu seekor sapi cukup untuk orang satu kabilah, dan susu seekor kambing cukup untuk orang sekeluarga dekat.

Ketika mereka seperti itu, Allooh mengirimkan angin baik melewati ketiak mereka. Angin tersebut merenggut nyawa setiap mukmin dan muslim, sehingga tinggallah orang-orang yang jahat / jelek yang berhiruk-pikuk bagai hiruk-pikuknya keledai, maka terjadilah kiamat yang menimpa mereka.”

Jadi ketika barisan antara orang-orang dari kalangan Imaam Mahdi dan kalangan Dajjal, serta pengikutnya termasuk orang-orang Yahudi sudah berada dalam keadaan siap berperang, maka pada saat itu Allooh سبحانه وتعالى mengutus Nabi ‘Isa عليه السلام untuk turun di sebuah Menara Putih sebelah timur Damaskus (Syiria). Nabi ‘Isa عليه السلام meletakkan kedua tangannya pada kedua sayap malaikat, jika ia menggerakkan rambutnya maka akan meneteskan air dan bila mengangkat kepalanya seolah-olah seperti permata berlian. Kalau ada orang kaafir yang bertemu dengannya dan mencium bau nafasnya maka orang kaafir itu akan menjadi mati. Nabi ‘Isa عليه السلام akan menyeret Dajjal sampai ke pintu gerbang Kota Ludd, kemudian disana Dajjal dibunuh oleh Nabi ‘Isa عليه السلام. Kemudian kepada Nabi ‘Isa عليه السلام, datanglah suatu kaum yang dijaga oleh Allooh سبحانه وتعالى dari Dajjal, lalu ‘Isa عليه السلام pun mengusap wajah-wajah mereka dan menceritakan kepada mereka derajat mereka di surga, dan seterusnya.

Ada penjelasan dari Imaam Ibnu Katsiir رحمه الله dalam Kitab Tafsiir beliau رحمه الله yang berjudul An Nihaayah Fil Fitan wal Malaahim, kata beliau رحمه الله: “Keterangan yang termasyhur tentang dimana akan turunnya Nabi ‘Isa عليه السلام, ialah di Menara Putih sebelah timur Damaskus, (di masjid sebelah timur Damaskus).”

Kata Imaam Ibnu Katsir رحمه الله: “Mudah-mudahan ini riwayat yang terpelihara (yang benar).” Kata beliau رحمه الله selanjutnya: “Tidak ada di Damaskus disebut menara sebelah timur. Yang ada adalah di sebelah timur masjid ‘Umawi (kerjaan Mu’awwiyah).”

Inilah yang paling tepat karena: “Nabi ‘Isa عليه السلام akan turun sedang Iqomat sudah ditegakkan.”

6. Masa Hidup Nabi ‘Isa عليه السلام

Ada dua versi dalam Hadits, pertama sebagaimana dalam Hadits Abu Hurairoh رضي الله عنه, yang telah dijelaskan diatas, bahwa Nabi ‘Isa عليه السلام akan tinggal selama 40 tahun, kemudian meninggal dan disholatkan oleh kaum Muslimin.

Kedua, dalam Hadits yang lain, diriwayatkan oleh Imaam Muslim no: 7568 bahwa berdasarkan riwayat ‘Abdullooh bin Amr bin Al Ash رضي الله عنه, beliau berkata bahwa Nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم bersabda,
يَخْرُجُ الدَّجَّالُ فِى أُمَّتِى فَيَمْكُثُ أَرْبَعِينَ – لاَ أَدْرِى أَرْبَعِينَ يَوْمًا أَوْ أَرْبَعِينَ شَهْرًا أَوْ أَرْبَعِينَ عَامًا – فَيَبْعَثُ اللَّهُ عِيسَى ابْنَ مَرْيَمَ كَأَنَّهُ عُرْوَةُ بْنُ مَسْعُودٍ فَيَطْلُبُهُ فَيُهْلِكُهُ ثُمَّ يَمْكُثُ النَّاسُ سَبْعَ سِنِينَ لَيْسَ بَيْنَ اثْنَيْنِ عَدَاوَةٌ ثُمَّ يُرْسِلُ اللَّهُ رِيحًا بَارِدَةً مِنْ قِبَلِ الشَّأْمِ فَلاَ يَبْقَى عَلَى وَجْهِ الأَرْضِ أَحَدٌ فِى قَلْبِهِ مِثْقَالُ ذَرَّةٍ مِنْ خَيْرٍ أَوْ إِيمَانٍ إِلاَّ قَبَضَتْهُ حَتَّى لَوْ أَنَّ أَحَدَكُمْ دَخَلَ فِى كَبَدِ جَبَلٍ لَدَخَلَتْهُ عَلَيْهِ حَتَّى تَقْبِضَهُ

Artinya: “Dajjal akan keluar pada ummatku, kemudian akan hidup 40 — saya tidak tahu 40 harikah, 40 bulankah atau 40 tahunkah – sehingga Allooh سبحانه وتعالى bangkitkan ‘Isa bin Maryam عليه السلام, dalam bentuk seperti ‘Urwah bin Mas’uud, mengejar dan membinasakannya. Kemudian manusia tinggal selama 7 tahun. Yang satu tidak memusuhi yang lain, kemudian Allooh سبحانه وتعالى turunkan angin yang dingin dari arah Syam, sehingga tidak ada yang tersisa di permukaan bumi ini seorang pun, yang ada didalam hatinya sebiji sawit kebaikan atau iman kecuali akan dicabut nyawanya, sehingg seandainya seorang dari kalian akan bersembunyi didalam sebuah gunung, maka angin itu pun akan memasukinya dan mencabut nyawanya.
Jadi pada masa Nabi ‘Isa عليه السلام nanti, masyarakat akan damai sentausa.

Lalu sesudah 7 tahun, pada masa itu orang beriman akan mati dihempas oleh angin dingin yang Allooh سبحانه وتعالى kirimkan dari arah negeri Syam.

Yang menjadi masalah adalah, bahwa dalam Hadits tersebut Rosuulullooh صلى الله عليه وسلمmenyebutkan bahwa Nabi ‘Isa عليه السلام akan tinggal selama 7 tahun. Sementara itu dalam Hadits yang lain, diriwayatkan oleh Imaam Muslim bahwa Nabi ‘Isa عليه السلام akan hidup selama 40 tahun.

Dalam Musnad Imaam Ahmad no: 24511, dari ‘Aa’isyah رضي الله عنها, menurut Syaikh Syuaib Al Arnaa’uth sanadnya adalah Hasan.
ثم يمكث عيسى عليه السلام في الأرض أربعين سنة إماما عدلا وحكما مقسطا

Artinya: “Kemudian ‘Isa عليه السلام akan hidup di bumi ini selama 40 tahun, menjadi Imaam yang adil dan Penguasa yang adil.
Kesimpulan dari kedua versi Hadits diatas adalah sebagaimana yang ditulis oleh Syaikh ‘Abdullooh bin Sulaiman Al Ghufaily dalam Kitabnya Asyrootussaa’ah. Kata beliau, “Yang benar, sebagaimana yang didukung oleh riwayat Imaam Jalaaluddiin As Suyuuthi رحمه الله dalam Kitabnya Ad Durrul Mantsuur, bahwa Nabi ‘Isa عليه السلام akan hidup selama 40 tahun, tetapi 40 tahun itu seolah-olah seperti 4 tahun karena ketika itu hari sangat cepat berjalan.” Hadits tersebut adalah dari Abu Hurairoh رضي الله عنه, diriwayatkan oleh ‘Abd bin Humaid.

7. Kesimpulan Para ‘Ulama Tentang Turunnya Nabi ‘Isa عليه السلام

Dibawah ini adalah pernyataan para ‘Ulama Ahlus Sunnah, tentang keyakinan mereka terhadap Nabi ‘Isa عليه السلام.

Pertama, seperti dikatakan oleh Imaam Abul Hasan Al Asy’aary رحمه الله (setelah beliau رحمه الله menjadi seorang Salafi, ruju’ dari paham Mu’tazilah yang menyimpang kembali ke manhaj Salaf), yang mana beliau menulis Kitab yang berjudul Maqoolaat Al Islaamiyyiin Wakhtilaaf Al Musholliin, beliau mengatakan bahwa:

“Menyatakan beriman kepada Allooh سبحانه وتعالى, kepada para Malaikat-Nya, kepada Kitab-Nya, kepada rosuul-rosuul-Nya dan beriman pula kepada apa yang datang dari Allooh سبحانه وتعالى, apa yang diriwayatkan oleh orang-orang terpercaya dari Rosuulullooh صلى الله عليه وسلم, tidak menolak dari apapun semua itu dan mereka membenarkan tentang akan keluarnya Dajjal, bahwa Nabi ‘Isa عليه السلام akan membunuh Dajjal, dan mengimani semua apa yang berasal dari kata-kata mereka.”

Imaam Abul Hasan Al Asy’aary رحمه الله awalnya adalah seorang Asy’aariyyah, yang di Indonesia diyakini sebagai tokoh Ahlus Sunnah wal Jamaa’ah. Sayangnya apa yang diyakini oleh sebagian kalangan kaum Muslimin Indonesia tersebut adalah keyakinan di masa ketika Imaam Abul Hasan Asy’aary رحمه الله masih berpaham Asy’aariyyah, jadi dimasa ketika beliau رحمه الله BELUM bertaubat dan belum kembali (ruju’) kepada manhaj Rosuulullooh صلى الله عليه وسلم. Akibatnya banyak terjadi kesalahan sebagian kalangan kaum Muslimin di Indonesia dalam memahami Ahlus Sunnah Wal Jamaa’ah manhaj Salafush Shoolih. Hal tersebut adalah akibat kesalahan dalam mengambil ‘ilmu dari Imaam Abul Hasan Al Asy’aary رحمه اللهini. Sehingga di Indonesia, yang banyak berkembang bukannya paham Ahlus Sunnah Wal Jamaa’ah, melainkan adalah paham Asy’aariyyah. Hendaknya kaum Muslimin Indonesia mewaspadai hal ini, dan kembali kepada paham Ahlus Sunnah Wal Jamaa’ah yang benar.

Adapun perkataan beliau yang disampaikan diatas dalam kajian kita kali ini adalah perkataan Imaam Abul Hasan Al Asy’aary رحمه اللهsetelah beliau رحمه اللهbertaubat dari paham Mu’tazilah-nya, atau dengan kata lain, ketika beliau رحمه اللهsudah berposisi sebagai seorang Ahlus Sunnah Wal Jamaa’ah.

Kedua, menurut ulama lain seperti Muhammad Siddiiq Hasan Khoon Al Qonuji, beliau mengatakan dalam Kitabnya Al ‘Idzaa’ah, kata beliau, “Hadits-Hadits tentang turunnya Nabi ‘Isa عليه السلام adalah banyak. Disebutkan oleh Imaam Asy Syaukaany رحمه الله terdapat 29 Hadits antara Shohiih, Hasan dan Dho’iif yang terdukung. Diantaranya adalah yang kami sebut dalam Hadits-Hadits tentang Dajjal. Bahkan ada yang disebut-sebut dalam Hadits tentang Imaam Mahdi. Semua itu satu-sama lain digabungkan, dan semua itu berasal dari para Shohabat Rosuulullooh صلى الله عليه وسلم dan semuanya termasuk dalam hukum Hadits yang Marfu’, karena itu tidak ada satu kebolehan untuk ber-Ijtihad dalam perkara-perkara berita seperti tentang Nabi ‘Isa عليه السلام.”

Kemudian dijelaskan tentang beberapa Hadits yang kata beliau adalah termasuk Hadits yang sampai pada derajat Muttawatir.

Semua itu adalah perkataan para ulama bahwa turunnya Nabi ‘Isa عليه السلام adalah pasti. Termasuk ‘Ulama Ahlus Sunnah di zaman sekarang seperti Syaikh Muhammad Nashiruddin Al Albaany رحمه الله, beliau berkata bahwa, “Hadits-Hadits tentang Dajjal dan Hadits-Hadits tentang turunnya Nabi ‘Isa عليه السلام adalah Muttawatir. Wajib meng-imaninya dan jangan gentar dengan apa yang diklaim oleh orang-orang yang tidak meyakini Hadits Ahad. Sebab mereka adalah orang-orang yang bodoh, yang tidak punya kemampuan untuk mengikuti jalan-jalan Hadits. Padahal kalau mereka melakukannya, maka mereka akan mengetahui bahwa Hadits-hadits tersebut adalah Muttawatir.”

8. Hikmah Turunnya Nabi ‘Isa عليه السلام di Akhir Zaman.

1. Kita meyakini Nabi ‘Isa عليه السلام dan turunnya beliau عليه السلام merupakan bantahan terhadap orang-orang Yahudi bahwa mereka telah membunuhnya dahulu; dan juga bantahan kepada orang-orang Nasrani yang menjelmakan Nabi ‘Isa عليه السلام yang lalu kata mereka bahwa Nabi ‘Isa عليه السلام telah terbunuh dikeroyok oleh Yahudi dan disalib. Karena yang disalib itu bukanlah Nabi ‘Isa عليه السلامmelainkan orang yang diserupakan oleh Allooh سبحانه وتعالى seperti Nabi ‘Isa عليه السلام. Sedangkan Nabi ‘Isa عليه السلام diangkat oleh Allooh سبحانه وتعالى ke langit. Dengan turunnya Nabi ‘Isa عليه السلام, mereka akan terbantahkan karena ternyata Nabi ‘Isa عليه السلام masih hidup dan diturunkan kembali ke bumi oleh Alloohسبحانه وتعالى.

Perhatikanlah firman Allooh Allooh سبحانه وتعالى dalam QS. An Nisaa’ (4) ayat 157:
وَقَوْلِهِمْ إِنَّا قَتَلْنَا الْمَسِيحَ عِيسَى ابْنَ مَرْيَمَ رَسُولَ اللّهِ وَمَا قَتَلُوهُ وَمَا صَلَبُوهُ وَلَـكِن شُبِّهَ لَهُمْ وَإِنَّ الَّذِينَ اخْتَلَفُواْ فِيهِ لَفِي شَكٍّ مِّنْهُ مَا لَهُم بِهِ مِنْ عِلْمٍ إِلاَّ اتِّبَاعَ الظَّنِّ وَمَا قَتَلُوهُ يَقِيناً

Artinya: “Dan karena ucapan mereka: “Sesungguhnya Kami telah membunuh Al Masih, `Isa putra Maryam, Rosuul Allooh”, padahal mereka tidak membunuhnya dan tidak (pula) menyalibnya, tetapi (yang mereka bunuh ialah) orang yang diserupakan dengan `Isa bagi mereka. Sesungguhnya orang-orang yang berselisih paham tentang (pembunuhan) `Isa, benar-benar dalam keragu-raguan tentang yang dibunuh itu. Mereka tidak mempunyai keyakinan tentang siapa yang dibunuh itu, kecuali mengikuti persangkaan belaka, mereka tidak (pula) yakin bahwa yang mereka bunuh itu adalah `Isa.
2. Nabi ‘Isa عليه السلام wafat dan dikubur di dalam tanah. Nabi ‘Isa عليه السلام adalah manusia berasal dari anak-cucu Nabi ‘Adam عليه السلام, seperti disebutkan dalam Hadits Riwayat Imaam Muslim no: 6281, dari Shohabat Abu Hurairoh رضي الله عنه, bahwa Rosulullooh صلى الله عليه وسلم bersabda,
أَبي هُرَيْرَةَ عَنْ رَسُولِ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- قَالَ « الأَنْبِيَاءُ إِخْوَةٌ مِنْ عَلاَّتٍ وَأُمَّهَاتُهُمْ شَتَّى وَدِينُهُمْ وَاحِدٌ فَلَيْسَ بَيْنَنَا نَبِىٌّ

Artinya: “Para Nabi itu adalah bersaudara dari bapak yang sama, ibu mereka berbeda-beda, dien mereka adalah satu. Tidak ada Nabi diantara aku dengan ‘Isa عليه السلام.
Berasal dari bapak yang sama, sedangkan ibunya berbeda-beda, maksudnya Syari’at mereka berbeda-beda, tetapi dien mereka satu.

Jadi Nabi ‘Isa عليه السلام adalah sama dengan nabi-nabi yang lain karena berasal dari tanah, maka meninggalnya pun kembali ke tanah. Maka seperti disebutkan dalam riwayat diatas, Nabi ‘Isa عليه السلام akan wafat dan disholatkan oleh kaum muslimin dan akan dikuburkan. Dan itu berarti Nabi ‘Isa عليه السلام adalah sama dengan nabi-nabi yang lain.

3. Turunnya Nabi ‘Isa عليه السلام adalah membantah orang-orang Nasrani yang mengatakan bahwa Nabi ‘Isa عليه السلام sudah berkorban menjadi penebus dosa dan rela mati untuk membalas dosa umatnya. Padahal Nabi ‘Isa عليه السلامtidak meninggal, tetapi diangkat oleh Allooh سبحانه وتعالى ke langit.

Perhatikanlah firman Allooh سبحانه وتعالى dalam QS. Aali ‘Imroon (3) ayat 55:
إِذْ قَالَ اللّهُ يَا عِيسَى إِنِّي مُتَوَفِّيكَ وَرَافِعُكَ إِلَيَّ وَمُطَهِّرُكَ مِنَ الَّذِينَ كَفَرُواْ وَجَاعِلُ الَّذِينَ اتَّبَعُوكَ فَوْقَ الَّذِينَ كَفَرُواْ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ ثُمَّ إِلَيَّ مَرْجِعُكُمْ فَأَحْكُمُ بَيْنَكُمْ فِيمَا كُنتُمْ فِيهِ تَخْتَلِفُونَ

Artinya: “(Ingatlah), ketika Allooh berfirman: “Hai ‘Isa, sesungguhnya Aku akan menyampaikan kamu kepada akhir ajalmu dan mengangkat kamu kepada-Ku serta membersihkan kamu dari orang-orang yang kafir, dan menjadikan orang-orang yang mengikuti kamu di atas orang-orang yang kafir hingga hari kiamat. Kemudian hanya kepada Aku lah kembalimu, lalu Aku memutuskan diantaramu tentang hal-hal yang selalu kamu berselisih padanya“.
4. Adalah Mu’jizat Nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم bahwa apa yang diberitakan beliau صلى الله عليه وسلم betul-betul akan terjadi. Sedang beliau صلى الله عليه وسلم bukanlah tukang sihir atau tukang ramal, melainkan Rosuulullooh صلى الله عليه وسلم benar-benar menerima Wahyu dari Allooh سبحانه وتعالى dan hanya menyampaikan saja kepada umatnya.

5. Merupakan kekuasaan Allooh سبحانه وتعالى. Bahwa Allooh سبحانه وتعالى Maha Kuasa untuk menciptakan dan membuat jalan cerita bahwa Hari Kiamat itu ada yang Sughro (Kiamat Kecil atau mati) dan yang Kubro (Kiamat Besar). Lalu turunnya Imaam Mahdi, Dajjal, ‘Isa عليه السلام, dan seterusnya. Semua itu dihancurkan termasuk Dajjal (yang mengaku dirinya sebagai Tuhan dan mengaku bisa menunjukkan bahwa ini surga dan ini neraka), ternyata Dajjal pun akan dibunuh oleh Imaam Mahdi dan ‘Isa bin Maryam عليه السلام dan itu merupakan pertanda bahwa tidak selayaknya manusia berlaku sombong kepada Allooh سبحانه وتعالى. Karena Allooh سبحانه وتعالى dapat menghinakan orang-orang yang sombong terhadap Syari’at-Nya. Bukan saja di akhirat, melainkan di dunia saja dia sudah dihinakan oleh Allooh سبحانه وتعالى.

Demikianlah tentang turunnya Nabi ‘Isa عليه السلام dan berikutnya insya Allooh kita akan bahas tentang Ya’juj dan Ma’juj dan seterusnya sampai dengan akhir Tanda Hari Kiamat Kubro.


TANYA JAWAB

Pertanyaan:
Diatas dijelaskan bahwa akhirnya semua manusia akan menjadi beriman, menjadi Muslim. Kemudian orang-orang muslim itu akan mati karena hembusan angin dingin. Tetapi di hari menjelang Kiamat itu akan muncul api yang menggiring manusia dan mereka akan dihempaskan ke laut.

Pertanyaannya, apakah ketika Nabi ‘Isaعليه السلام itu turun, manusia menjadi muslim, lalu dimatikan oleh Allooh سبحانه وتعالى dan kemudian bagaimana kelanjutan peristiwanya?

Jawaban:
Kalau penjelasan diatas diperhatikan bahwa pada zaman Nabi ‘Isa عليه السلام, orang-orang Yahudi masuk Islam, orang-orang Nasrani masuk Islam, bahkan agama-agama lain menyatakan kalah dan tunduk. Sehingga karena mereka semua menjadi Muslim, maka Jizyah (upeti dari orang kaafir) menjadi dihapus. Karena orang kaafir-nya sudah tidak ada.

Berikutnya, bahwa ketika Nabi ‘Isa عليه السلام turun dan hidup kembali di dunia, bahkan wafat dan disholatkan oleh kaum muslimin, berarti kaum muslimin-nya masih hidup. Lalu orang-orang muslim yang masih hidup itu akan ditiup oleh angin (seperti dikatakan dalam Hadits) yang meniup semua manusia yang di dalam hatinya ada iman, sehingga mereka semua pun akan meninggal. Kemungkinan setelah itu masih ada orang-orang yang tidak beriman, sehingga kepada mereka lah akan ditegakkan Hari Kiamat.

Dalam Hadits Riwayat Imaam Muslim no: 5066, dari Shohabat ‘Abdullooh bin ‘Amr bin Al Ash رضي الله عنه, bahwa beliau berkata,
عن عَبْدُ اللَّهِ بْنُ عَمْرِو بْنِ الْعَاصِ َقَالَ : لاَ تَقُومُ السَّاعَةُ إِلاَّ عَلَى شِرَارِ الْخَلْقِ هُمْ

Artinya: “Kiamat tidak akan terjadi, kecuali pada orang-orang yang paling jahat.”
Orang-orang jahat itulah yang akhirnya digiring oleh api dalam proses hari Kiamat berikutnya.

Pertanyaan:
Dengan tidak mengurangi keimanan terhadap datangnya hari Kiamat, pertanyaannya adalah apakah ada keterangan mengapa yang turun justru Nabi ‘Isa عليه السلام, bukan Nabi yang lain?

Jawaban:
Sebagaimana kita ketahui bahwa semua Nabi sudah wafat. Ketika Allooh سبحانه وتعالىmenceritakan tentang Nabi ‘Isa عليه السلام (dalam Surat Al Baqoroh), bahwa Allooh سبحانه وتعالى menyatakan bahwa Allooh سبحانه وتعالى -lah yang mewafatkannya dan mengangkatnya, lalu kelak akan diturunkan kembali ke bumi. Dengan keterangan tersebut dalam Al Qur’an bahwa Nabi ‘Isa-lah عليه السلام yang Allooh سبحانه وتعالى pilih untuk menunjukkan bahwa ia tidak meninggal, melainkan beliau diangkat ke langit. Karena hanya Nabi ‘Isa عليه السلام yang masih hidup. Dan semua itu merupakan kehendak Allooh سبحانه وتعالى dan kita tidak bisa mengatakan apapun karena Allooh سبحانه وتعالى -lah yang Mencipta dan Dia-lah yang Memilih, sesuai dengan Kehendak-Nya.

Pertanyaan:
Ketika Nabi ‘Isa عليه السلام turun ke bumi apakah beliau sudah dalam kondisi dewasa, apakah Imaam Mahdi juga sudah dalam kondisi demikian?

Jawaban:
Tentunya ketika Imaam Mahdi menjadi pemimpin, penguasa, adalah orang yang sudah dewasa dan sudah matang dan seterusnya, dan dijelaskan oleh Hadits Rosuulullooh صلى الله عليه وسلم tidak sampai pada (tentang) umurnya, tetapi intinya orang itu sudah menjadi pemimpin dan dewasa dan bisa mengatur berbagai perkara. Demikian pula Nabi ‘Isa عليه السلام pun juga sudah dewasa.

Pertanyaan:
Mohon dijelaskan apakah arti Mu’tazilah, Khawarij dan ‘Asy’aariyyah ?

Jawaban:
Tiga sebutan tersebut adalah tergolong dalam kategori Firqoh (golongan). Seperti dijelaskan oleh Rosuulullooh صلى الله عليه وسلم bahwa umat Islam akan terpecah menjadi 73 Firqoh (golongan). Satu golongan akan selamat dan selebihnya akan celaka. Munculnya firqoh itu pertama-tama dipelopori oleh 4 kelompok. Diantaranya oleh kelompok Jahmiyah, Khawarij, Syi’ah dan Qodariyyah. Selanjutnya bertambah banyak lagi kelompok-kelompok lain termasuk diantaranya Mu’tazilah, Asy’aariyyah.

Mu’tazilah berkembang (terpecah) lagi, lalu menjadi Asy’aariyyah.

Abul Hasan Al Asy’aary رحمه اللهketika usia mudanya, beliau dibesarkan oleh ayah tirinya, karena ibunya menikah dengan seorang tokoh Mu’tazilah yang bernama Al Juba’i.

Selama 40 tahun Abul Hasan Al Asy’aary رحمه الله menjadi tokoh Mu’tazilah, yang merupakan hasil dari pengkaderan ayah tirinya. Tetapi Allooh سبحانه وتعالى memberikan petunjuk (hidayah) kepada beliau, sehingga akhirnya beliau bertaubat dan ruju’ (kembali) menjadi seorang Ahlus Sunnah wal Jamaa’ah.

Khawarij adalah kelompok (golongan) yang termasuk 73 Firqoh. Khawarij berasal dari kata “Khaarij” artinya “Keluar”. Mereka itu “keluar”, artinya tidak mau menerima apa yang ditetapkan dan disepakati oleh para Shohabat Rosuulullooh صلى الله عليه وسلم yang ketika itu telah memberikan suatu ketetapan sebagai kunci perdamaian. Mereka keluar dari ketetapan itu dan memprotes kepada pemerintahan yang sah, sehingga mereka disebut “Khaarij” atau golongan Khawarij.

Sampai sekarang, pokok-pokok keyakinan kaum Khawarij itu adalahbahwa mereka melakukan oposisi terhadap pemerintah yang sah. Dalam teori Islam, dalam Pemerintah yang sah tidak boleh ada oposisi. Berbeda dengan paham demokrasi, oposisi merupakan bagian dari mekanisme demokrasi. Tetapi dalam Pemerintahan Islam tidak boleh ada oposisi. Orang yang melakukan perlawanan terhadap Pemerintahan yang sah disebut Khawarij dan itu adalah firqoh (golongan) yang sesat. Diantara kesesatannya adalah bahwa mereka meyakini apabila ada orang berbuat dosa (apalagi dosa besar), maka ia dihukumi sebagai kaafir. Misalnya ada orang berbuat zina, atau memakan riba, maka ia langsung disebut kaafir. Yang suka mudah mengkaafirkan orang berbuat dosa itulah kaum Khawarij.

Asy’aariyyah adalah nisbah (dikaitkan) dengan nama Abul Hasan Al Asy’aary رحمه الله, karena memang (seperti disebutkan diatas) ia selama 40 tahun bergelimang di dalam paham Mu’tazilah. Kemudian Allooh سبحانه وتعالى memberikaan hidayah (petunjuk) padanya dengan menulis Kitab, diantaranya adalah Kitab Maqoolaatul Islaamiyyiin dan Kitab Al Imaamah sebagai pertanda bahwa beliau bertaubat dan telah ruju’ kepada Ahlus Sunnah wal Jamaa’ah, merevisi semua apa yang menjadi keyakinan beliau رحمه الله sebelumnya, yaitu ketika beliau رحمه الله masih berpaham Mu’tazilah. Dan beliau رحمه الله berhijrah kembali kepada ‘aqiidah Ahlus Sunnah wal Jamaa’ah.

Adapun apa yang diyakini oleh kebanyakan kaum Muslimin Indonesia, misalnya meyakini Sifat Duapuluh.Itu salah satu ciri-cirinya paham Asy’aariyyah. Menyatakan bahwa Sifat Yang Wajib bagi Allooh سبحانه وتعالى adalah 20, Sifat yang Mustahil 20 dan Sifat yang Ja’iz 1 (satu).

Sifat yang Wajib bagi Rosuulullooh صلى الله عليه وسلم ada 4, Sifat yang Mustahil bagi Rosuulullooh صلى الله عليه وسلم ada 4 dan sifat Yang Ja’iz ada 1 (satu). Semua Sifat tersebut berjumlah 50. Orang yang meyakini seperti itu adalah orang yang ber-afiliasi kepada Firqoh Asy’aariyyah, karena yang seperti itu jelas bukan keyakinan Ahlus Sunnah Wal Jamaa’ah.

Karena Sifat Duapuluh itu merupakan ‘aqiidah dari Abul Hasan Al Asy’aary رحمه الله sewaktu beliau meyakini antara Mu’tazilah dan Ahlus Sunnah wal Jamaa’ah, yang disebut Madzhab Kullaabiyyah. Tetapi di akhir hidupnya, beliau kembali kepada Ahlus Sunnah wal Jamaa’ah melalui tulisan beliau dalam Kitab Al Imaanah.

Hendaknya kita memprioritaskan diri untuk memahami Ahlus Sunnah wal Jamaa’ah yang sebenarnya, daripada menghabiskan umur dengan melanglang buana meyakini firqoh-firqoh lain diluar Ahlus Sunnah Wal Jamaa’ah. Karena firqoh-firqoh itu sangat beragam. Misalnya: Shufi. Firqoh Shufiyah ini ternyata di dalamnya juga sangat rumit, karena Shufi juga telah berpecah-pecah lagi menjadi berbagai sekte dan golongan.

Sementara, kalau kita mempelajari dan memahami tentang Ahlus Sunnah Wal Jamaa’ahyang sebenarnya, maka dengan mengetahui yang satu itu saja insya Allooh akan. Diluar dari pemahaman Ahlus Sunnah Wal Jamaa’ah, maka kita menyatakan bahwa mereka itu telah keluar dari Ahlus Sunnah Wal Jamaa’ah. Dengan demikian, umur kita lebih efektif; daripada kita melanglang buana kesana kemari mempelajari firqoh-firqoh yang membingungkan yang jumlahnya sangat banyak itu dan hal tersebut pun tidak ada manfaatnya.

Kuncinya adalah : Jangan coba-coba mempelajari Filsafat, karena bila seseorang mempelajari Filsafat maka ia akan menjadi seorang Rasionalis,yang pada akhirnya akan membantah Al Islam dengan melalui akalnya. Dan hal itu adalah tidak benar.

Pertanyaan:
Dijelaskan bahwa ketika turun Nabi ‘Isa عليه السلام, maka semua manusia akan menjadi muslim. Berarti mereka calon masuk surga. Apakah demikian? Mohon penjelasannya.

Jawaban:
Kalau seseorang muslim maka akhirnya akan masuk surga, dan semua itu adalah aturan Allooh سبحانه وتعالى. Tetapi setelah masa-masa Nabi ‘Isa عليه السلام wafat, kekufuran muncul kembali. Maka dalam Hadits (seperti disebutkan diatas), mereka akan digiring oleh api menuju tempat berkumpulnya mereka. Itu menunjukkan bahwa ada masa lagi setelah Nabi ‘Isa عليه السلام wafat. Dan kita tidak tahu ketika setelah Nabi ‘Isa عليه السلام turun lagi itu kualitas muslimnya seperti apa. Tetapi yang penting dalam Hadits diberitakan bahwa bila seseorang yang di dalam hatinya ada iman meskipun sebiji sawi maka ia akan dihempaskan oleh angin yang dingin dan mereka akan mati.

Tentu derajat surga hanya Allooh سبحانه وتعالى yang Maha Tahu. Kita tidak tahu apakah akan mengalami masa Imaam Mahdi, Dajjal dan Nabi ‘Isa عليه السلام; namun cukuplah kiranya dengan apa yang sudah kita alami. Mudah-mudahan Allooh سبحانه وتعالى meng-Istiqomahkan kita dalam diensehingga kita meninggal dalam keadaan Husnul Khootimah.

Ingat, Imaam Mahdi yang kita pahami tersebut diatas (di dalam keyakinan Ahlus Sunnah Wal Jamaa’ah), bukanlah Imaam Mahdi sebagaimana yang dipahami oleh kaum Syi’ah sebagai bagian dari Imaam mereka yang duabelas.

Pertanyaan:
Mohon penjelasan tentang Mu’jizat Rosuulullooh صلى الله عليه وسلم.

Jawaban:
Mu’jizat Rosuulullooh صلى الله عليه وسلم jumlahnya ada ratusan mu’jizat. Oleh para ‘Ulama bahkan ditulis suatu Kitab berjudul Mu’jizatturrosuul, yakni suatu Kitab yang memuat tentang Mu’jizat Rosuulullooh صلى الله عليه وسلم, yang jumlahnya ratusan. Dan salah satu mu’jizat Rosuulullooh صلى الله عليه وسلم adalah Al Qur’an. Mu’jizat-mu’jizat beliau صلى الله عليه وسلم terlalu panjang untuk diuraikan satu demi satu sekarang, karena waktu kajian kita terbatas.

Pertanyaan:
Tentang kalahnya Dajjal oleh Nabi ‘Isa عليه السلام, bagaimana bentuknya? Apakah ia mati dibunuh atau dipenggal kepalanya, ataukah begitu Dajjal bertemu Nabi ‘Isa عليه السلام langung lemas dan akhirnya mati?

Jawaban:
Seperti yang ditemui dalam Hadits, Dajjal ketika bertemu dengan Nabi ‘Isa عليه السلام menjadi seperti garam yang larut dalam air (mencair). Demikian digambarkan dalam Hadits. Bentuknya Walloohu a’lam.

Pertanyaan:
Bagaimana tentang paham (keyakinan) Syi’ah?

Jawaban:
Salah satu diantaranya, kalau dilihat dari segi hukumnya, para Imaam Ahlus Sunnah wal Jamaa’ah menyatakan bahwa Syi’ah Ja’fariyah tergolong kaafir, karena mereka mengingkari Al Qur’an, mengingkari Khulafaa’ur rosyidiin, mengkafirkan para Shohabat Rosuulullooh صلى الله عليه وسلم dsbnya. Menurut Ahlus Sunnah wal Jamaa’ah, mereka terhukumi sebagai Kaafir.

Ada diantara Syi’ah yang tidak kaafir, tetapi tergolong Bid’ah yaitu yang disebut dengan paham Azza’idiyyah, tetapi sekarang Azza’idiyyah ini sudah rapuh dan semakin hilang.

Sekian bahasan kita mudah-mudahan bermanfaat, dan bila kita mengingat Hari Kiamat, maka seperti ketika Nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم menjawab pertanyaan Shohabatnya tentang kapankah Hari Kiamat, maka beliau صلى الله عليه وسلم bersabda dengan pertanyaan pula: “Apa yang sudah engkau siapkan untuk menghadapi Hari Kiamat?”

Teori atau pelajaran tentang hari Kiamat harus diimani. Dan yang paling penting bagi kita adalah: “Apa yang sudah kita persiapkan menjelang Hari Kiamat”, karena Kiamat itu datangnya secara tiba-tiba.


Alhamdulillah, kiranya cukup sekian dulu bahasan kita kali ini, mudah-mudahan bermanfaat. Kita akhiri dengan Do’a Kafaratul Majlis:

سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَبِحَمْدِكَ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ أَسْتَغْفِرُكَ وَأَتُوبُ إِلَيْكَ
والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Jakarta, Senin malam, 17 Robi’ul Awwal 1429 H - 31 Maret 2008 M.

Silakan download PDF : Turunnya Isa AQI 310308FNL

12.11.13

Mendagri Malaysia: Kebangkitan Islam akan Muncul dari Indonesia dan Malaysia

Hidayatullah.com--Hubungan Indonesia dengan Malaysia selama ini seringkali dicitrakan buruk oleh banyak pihak sehingga menyebabkan hubungan saudara serumpun ini menjadi agak renggang

Namun menurut Menteri Dalam Negeri Malaysia, Dato’ Dr. Ahmad Zahid Hamidi adu-domba dua negeri serumpun ini hakekatnya hanya akan memperlemah kebangkitan Islam di kawasan Nusantara.

Karena itu rakyat Indonesia dan Malaysia harus bekerja keras meningkatkan kualitasnya dan jangan sampai mau dipecah belah dan diadu-domba,” demikian ujarnya mengingatkan pada acara “Kenduri Nusantara” sebagai salah satu rangkaian kegiatan workshop Kepemimpinan Muslim Muda Indonesia-Malaysia di Hotel The Mirah, Bogor, belum lama ini.

Doctor of Philosophy lulusan Universiti Putra Malaysia ini sangat percaya kebangkitan Islam akan muncul dari Indonesia dan Malaysia.

Karena itu ia meyakini, konflik yang terjadi antara Indonesia dan Malaysia selama ini merupakan upaya pelemahan terhadap hubungan Indonesia dan Malaysia.

Sebelumnya dalam forum yang sama, Dato’ Shahlan Ismail selaku Presiden Sekretariat Transformasi Serantau (STS ) mengatakan, kekuatan Indonesia dan Malaysia jika disatupadukan untuk mengembalikan kegemilangan Islam.

Karena itu ia berharap kegiatan Kepemimpinan Muslim Muda Indonesia-Malaysia akan menjadi titik permulaan persaudaraan Islam Malaysia-Indonesia.*

Bersiap Tinggalkan Kotak!

Kekuatan Muslim Indonesia-Malaysia Bisa Kembalikan Kegemilangan Islam

Hidayatullah.com--Kekuatan Indonesia dan Malaysia bisa disatupadukan untuk mengembalikan kegemilangan Islam. Karena itu, kegiatan Kepemimpinan Muslim Muda Indonesia-Malaysia akan menjadi titik permulaan persaudaraan Islam Malaysia-Indonesia. Demikian disampaikan Dato’ Shahlan Ismail selaku Presiden Sekretariat Transformasi Serantau (STS ).

Karena itu maka saya harapkan kepemimpinan Muslim muda ini bisa menjadi suatu titik permulaan untuk kita eratkan persaudaraan Islam Malaysia-Indonesia. Semoga bibit-bibit ini bisa menjadi suatu silaturahmi yang bisa menyemaikan bumi Indonesia dan Malaysia,” ujarnya dalam acara Kepemimpinan Muslim Muda Indonesia-Malaysia di Aula Mahoni MB Institut Pertanian Bogor.

Acara yang diselenggarakan Universitas Ibn Khaldun (UIKA) bersama Centre for Advanced Studies on Islamic Science and Civilization (CASIS) dan Sekretariat Transformasi Serantau (STS) ikut dihadiri pendiri CASIS – Prof. Wan Mohd Nor Wan Daud, Dato Shahlan Ismail dari Sekretariat Transformasi Serantau, Prof. Zainy Othman, Rektor UIKA – Dr. Ending Bahruddin dan Dr. Adian Husaini, Adnin Armas, MA.

Kegiatan ini diharapkan bertujuan melahirkan kader-kader penerus pembangunan umat Islam di ranah Melayu dan memperkuat hubungan Indonesia dan Malaysia, juga sebagai perhatian Malaysia terhadap pendidikan Indonesia.

Terkait kepemimpinan, Pendiri dan Pengasas CASIS/Pusat Studi Kajian Tinggi Islam, Prof. Wan Mohd Nor Wan Daud saat memberikan kata sambutan dalam acara tersebut menghimbau agar kita tidak meremehkan pemuda yang berpotensi menjadi pemimpin.

Seperti Muhammad Al-Fatih yang telah menaklukkan konstantinopel pada usia yang muda,” ungkapnya.

Begitu pun dengan Rektor UIKA, Dr. Ending Bahruddin, ia berharap dari acara tersebut akan lahir pemimpin-pemimpin yang memiliki hati dan memiliki komitmen tinggi terhadap Islam.

Rangkaian kegiatan yang digelar dari pagi hingga malam hari ini tidak hanya di isi dengan seminar, namun juga refleksi, tadzkirah dan para peserta yang sudah terbagi dalam tujuh grup diwajibkan untuk kerja lapangan di kota Bogor kemudian mempresentasikannya di depan peserta yang lain.

Hari kedua, Selasa 05 November 2013, diadakan Kenduri Nusantara dan launching buku Prof. Wan Mohd Nor Wan Daud yang berjudul “Islamisasi Ilmu-ilmu Kontemporer”.

Acara yang diadakan selama lima hari ini melibatkan 15 pembicara. 79 peserta yang terdiri dari 43 mahasiswa Indonesia dan 36 mahasiswa Malaysia dan diadakan di tiga tempat, Institut Pertanian Bogor, hotel Srigunting dan Hotel Mirah.*

Nasib Makanan dalam Perut

Oleh: dr zaidul Akbar

SEPERTI kita ketahui, makanan yang masuk dalam tubuh kita tentunya mengalami proses, mulai dari mulut hingga sampai ke pembuangan akhir.

Dengan tubuh yang sangat sempurna yang diberikan Allah, maka sebenarnya proses ini tiada masalah, dan berlangsung dengan normal normal saja, namun saat bermasalah yang terjadi makanan makanan yang masuk tersebut begitu sulit dicerna dan akhirnya menumpuk dalam tubuhnya, tepatnya perutnya.

Pertanyaannnya, bagaimana itu bisa terjadi? Sederhana sebenarnya, jadi saat tubuh kekurangan mineral, vitamin, nutrisi mikro lainnya termasuk enzim maka yang terjadi makananan tersebut mengalami pembusukan dan menumpuk dalam tubuh dan akhirnya menjadi penyakit.

Bagaimana mineral, vitamin dan berbagai nutsi lainnya tersebut menghilang? Ya karena proses yang terjadi dan akhirnya makanan tersebut tidak mampu dikeluarkan karena tubuh sudah keletihan akibat juga tidak ada bantuan dari nutrisi mikro tersebut tadi.

Di sinilah kita sebenarya memerlukan bantuan prebiotik atau probiotik. Prebiotik adalah “makanan” dari probiotik, sedang probiotik adalah “kuman baik” yang memang ada dalam tubuh namun bisa berubah menjadi kuman jahat karena makanan yang diberikan padanya malah justru membuat kuman tadi berubah sifat.

Pertanyaannya bagaimana mensuplai perut agar prebiotik tadi dapat membantu pencernaan dalam perut kita? Mudah sekali, kita dapat memulainya dengan mengkonsumsi buah-buahan yang kita campur dengan madu, lumuri dengan madu, dan kunyahlah dengan baik atau bisa juga kita merendam buah yang tinggi gula alaminya seperti kurma dan anggur. Direndam semalamam lalu esok paginya diminum airnya, buahnya boleh juga dimakan, Insya Allah kita mulai mensuplai prebiotik tadi dalam perut kita, hal ini dikenal juga dengan infused water.*

Selamat mencoba ya.*

Penulis pengasuh Rubrik Konsultasi Syifa' majalah Hidayatullah, twitter @zaidulakbar

Fotografer Asal Amerika Gelar Pameran Foto Pengungsi Rohingya di Washington DC


Sebuah pameran fotografi bertemakan pengungsi muslim Rohingya di gelar di Washington DC, Amerika serikat pada hari Kamis (07/11) kemarin.

Pameran foto hasil karya jepretan Greg Constantine, diambil dalam kunjungannya ke Myanmar beberapa waktu lalu.

Pameran ini menyoroti penderitaan minoritas Muslim Rohingya di Myanmar, akibat adanya tindak kekerasan terhadap etnis minoritas muslim di negara mayoritas penduduknya memeluk agama budha tersebut.

Rencananya pameran ini akan berlangsung selama satu minggu di kota pusat pemerintahan negara Paman Sam ini, dan menampilkan sekitar 120 foto hasil karya fotografer Greg Constantine.

Menurut Michael Ibramoytsz, Direktur Lembaga Pencegah Genosida, “Myanmar kini sedang menghadapi genosida terhadap etnis minoritas Rohingya, saya mingukuti perkembangan yang terjadi dan melihat bahwa selama beberapa bulan terakhir etnis Rohingyamendapat perlakukan kejam dari penduduk mayoritas.”

Menurut salah seorang narasumber warga Rohingya, penyebab terjadinya pembantaian terhadap umat muslim karena adanya undang-undang 1982 yang melarang etnis Rohingya tidak dapat memperoleh kewarganegaraan Rohingya.

Hal ini menjadikan masyarakat etnis Rohingya rakyat tanpa kewarganegaraan yang tidak mendapat perlindungan hukum negara. (aljazeera/lndk)

Berikut link video tersebut:
http://www.youtube.com/watch?v=ZLcHg4y0FIA

50 Juta Warga Amerika Dinyatakan Miskin


Badan Biro Sensus Amerika Serikat menyatakan bahwa penduduk miskin di Amerika Serikat sampai bulan September lalu mencapai angka 46,5 juta jiwa, ini adalah jumlah penduduk miskin terbanyak dalam sejarah negara Amerika.

Pemerintah melaporkan bahwa jumlah orang miskin di Amerika Serikat bertambah lebih dari tiga juta dalam kurun waktu satu tahun, seperti yang ditunjukkan oleh data statistik resmi.

Akan tetapi Biro Sensus juga menerbitkan pengukuran alternatif kemiskinan yang didasarkan pada biaya sehari-hari seperti biaya pengobatan di luar asuransi, akan tetapi pengukuran dengan metode ini belum di dapatkan hasil resminya.

Pengukuran alternatif ini dimaksudkan untuk memberikan gambaran yang jelas tentang kemiskinan yang terjadi di Amerika Serikat. Dalam penghitungan menggunakan metode pengukuran alternative, Badan Biro Sensus Amerika mencatat bahwa 49,7 juta orang hidup dalam kemiskinan tahun 2012 lalu.

Menurut indeks alternatif, California merupakan negara bagian dengan jumlah tertinggi penduduk miskinnya, sedangkan dalam sensus resmi negara bagian Mississippi menjadi negara bagian dengan jumlah penduduk miskin terbanyak. (skynewsarabia/lndk)

6.11.13

Nasehat...

Jangan layani orang yang suka berdebat tanpa batas!

Sebagian pemuda cenderung menyukai perdebatan dan berlarut larut dalam diskusi, hanya karena ingin dikagumi dan ingin mengalahkan pihak lain., atau karena sesuatu yang lain. Menghadapi orang seperti ini, seorang dai harus dapat menyimpulkan pembicaraan bila telah tampak jelas mana “benang putih” dan mana pula “benang hitam” nya , sebab, perdebatan yang tidak menghasilkan kesepakatan dan tanpa kata akhir justru dapat menumbuhkan kebencian dalam jiwa, mengotori dan menutupinya, serta merusak rasa cinta kasih. Selain itu ia hanya akan menguras potensi tanpa faedah, bahkan tidak menyumbangkan kebaikan apa pun bagi dakwah itu sendiri.

Perlu dipahami, sasaran dakwah bukan hanya pada akal, sebab ditengah umat ini terdapat jutaan orang beriman yang awam namun mudah tersentuh hatinya. Karena itu, melayani orang yang suka berdebat tanpa batas adalah kesia-siaan belaka dan membuang buang waktu, padahal waktu adalah kehidupan itu sendiri.
-Abbas Asissiy-

 Hindari mencari ilmu untuk dibangga-banggakan!


قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: مَنِ ابْتَغَى الْعِلْمَ لِيُبَاهى بِهِ الْعُلَماَءَ أَوْ يُمَارِى بِهِ السُّفَهَاءَ أَوْ تُقْبِلُ أَفْئِدَةُ النَّاسِ إِلَيْهِ فَإِلَى النَّارِ-الحاكم

Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam bersabda: "Barang siapa mencari ilmu untuk membangga-banggakan itu kepada para ulama atau untuk mendebat dengannya orang-orang bodoh atau untuk menarik hati manusia padanya, maka ia ke neraka" (Riwayat Al Hakim, dan Dishahihkan oleh Al Hafidz As Suyuthi)

Al Allamah Al Munawi menjelaskan bahwa bahwa hadits di atas adalah peringatan bagi siapa saja yang mencari ilmu dalam rangka mencari dunia. Imam Adz Dzahabi sendiri menggolongkan berbuatan ini sebagai dosa besar, sebagaimana dijelaskan dalam karya beliau Al Kabair. (Faidh Al Qadir, 6/20)